Nepal : Hari Terakhir Sebelum Bermula Pendakian

July 10, 2014

*sambungan dari sini.
*sesiapa yang berminat untuk merasai pengalaman white water rafting di Sg Padas pada 23 Ogos 2014 ini sila pm ke fb BackpackerBusuk, terima kasih.


Sudah masuk hari kedua kami berada di Nepal dan pagi ini kami akan meneruskan perjalanan ke Pokhara. Aku, K dan Ila bangun awal jadi selepas subuh kami naik ke rooftop untuk menikmati panorama matahari terbit. Pagi di sini tenang, tiada bunyi kereta dan motor memecah keheningan seperti kebiasaan yang berlaku pada hari bekerja di Kuala Lumpur.

Aku menghembus nafas lega. Sudah lama aku menunggu peluang untuk pergi bercuti. Sebenarnya otak aku dah tepu sebab asyik menghadap kerja yang menimbun. Paling kurang 3 bulan sekali, tak kisah sama ada di dalam atau pun di luar Malaysia. Sekadar mencari perspektif baru dan motivasi. Seperti orang lain aku juga bekerja keras demi memenuhkan tabungan. Hobi berjalan sememangnya mahal, tapi murah kalau kena pada tempatnya. Walau belum pernah lagi sampai ke benua Eropah, benua Asia-Barat, benua Afrika dan benua Amerika, tapi aku tetap bersyukur dengan apa yang aku kecapi setakat hari ini. Bagi aku kita tak perlu terikut-ikut dengan cara orang lain kerana kemampuan kita berbeza. Begitu juga aku yang mengambil masa bertahun-tahun untuk meneroka sampai ke tahap ini.

menikmati panorama matahari terbit dari bumbung guesthouse

Berbalik pada cerita. Sebenarnya aku suka pergi ke negara seperti Nepal sebab ia membuatkan aku rasa bersyukur dengan apa yang ada. Kalau nak tahu di Nepal bekalan elektrik sentiasa terputus/dipadamkan terutamanya pada waktu siang. Mereka juga banyak bergantung kepada generator untuk menjana kuasa elektrik. Lazimnya perkara seperti ini berlaku di pulau-pulau, tapi di sini biasa.

Lagi satu pasal jalan raya. Jangan mimpi nak sampai cepat sebab jalan raya di sini bukanlah kategori highway. Selain kondisi yang kurang memuaskan, ia agak sempit dan berbengkang-bengkok disebabkan faktor muka bumi Nepal yang bergunung-ganang. Walaupun pemandangan yang disajikan cantik tapi ia agak menggerunkan sebab rata-ratanya melalui tebing curam. Jadi disebabkan faktor-faktor ini maka tidak hairanlah kalau perjalanan sejauh 200km boleh memakan masa sehingga 6-7 jam.

kedai bakeri yang juga merupakan sebuah restoran

Hampir 7pg barulah kami meninggalkan rooftop untuk mencari sarapan. K bagitau ada sebuah kedai bakeri yang terletak berhampiran guesthouse tapi bila kami sampai kedainya masih tutup. Tak berputus asa kami terus mencari dan bertemu sebuah kedai bakeri yang di luarnya tergantung sebuah papan tanda bertulis "Illy" iaitu sebuah jenama kopi. Barangkali foto di atas boleh dijadikan petunjuk. Dari jauh aku tersenyum lebar sebab dapat menangkap aroma kopi yang baru sahaja di brew. Seperti tagline, "Hari yang hebat bermula dengan secawan kopi", maka aku berharap semoga hari ini adalah permulaan yang baik untuk misi ABC.

Selesai bersarapan kami pun beransur. Aku beli sedikit pastry dan vegetarian pizza untuk bekalan semasa perjalanan nanti. Tapi sebelum sampai ke guesthouse kami singgah di sebuah kedai yang baru saja dibuka. Aku memilih beberapa helai pashmina dan sewaktu membayar barulah aku tersedar yang handphone aku dah hilang. Aku kaget dan terus memeriksa poket baju dan seluar. Alamak takde! Aku mula panik dan terus mencari kalau-kalau terjatuh tetapi hampa.

menu sarapan pagi dan sebahagian pastry yang terdapat di sini

Aku meninggalkan kedai dan berlegar-legar di sepanjang jalan sambil mencari di dalam longkang dan kaki lima. Kedai-kedai yang baru dibuka pun aku tanya tapi semuanya hampa. Aku kembali semula ke kedai bakeri dan mencari. Aduh, parah sangat ni! Sepanjang hayat aku inilah kali pertama dan aku tak pernah hilang benda sepenting ini. Kawan-kawan cuba mendail nombor aku tetapi gagal. Dalam hati mula timbul perasaan syak wasangka dengan orang sekeliling tapi aku tiada bukti. Aku beristighfar banyak-banyak minta disejukkan hati dan lama kelamaan perasaan marah ini bertukar menjadi pasrah. Aku tak tahu di mana salah silapnya. Boleh jadi Tuhan nak menduga aku. Kemudian aku terfikir alangkah beruntungnya aku kerana kejadian ini berlaku semasa aku travel berkumpulan. Bayangkan kalau aku sendirian, bagaimanakah agaknya?

Tanpa membuang masa aku terus pulang ke guesthouse. Bila tiba di guesthouse aku lihat sebuah van sudah menunggu untuk membawa kami ke Pokhara. Sepatutnya kami sudah beredar sejak jam 9 tadi tapi apakan daya. Aku minta maaf kepada semua kerana melengahkan masa. Apa yang berlaku ini sememangnya di luar kemampuanku.

Maka hampir jam 9.30pg barulah kami meninggalkan guesthouse. Dengan hati yang berat aku lihat pekan Thamel sayup-sayup hilang dari pandangan. Perasaan aku bertambah sedih kerana takkan kembali lagi ke sini dan sebaliknya akan terus ke India setelah selesai mendaki. Walau apapun aku berharap biarlah permulaan yang "suey" ini tak berlanjutan sehingga ke Pokhara dan seterusnya India. Biarlah selepas ini semuanya baik-baik belaka.

pagi di pekan Thamel, sebelum kejadian hilang handphone

Perjalanan dari Kathmandu ke Pokhara mengambil masa lebih kurang 6 jam untuk sampai. Kami menyewa sebuah van dari guesthouse. Oleh kerana kami tak terikat dengan pakej agensi jadi semuanya kami buat sendiri. Sewa sebuah van untuk perjalanan sehala dari Kathmandu ke Pokhara adalah USD155 bagi jenis 11 seater. Pada waktu ini kami cuma berenam (tak termasuk seorang driver), jadi ia sangat selesa dan luas untuk kami menyimpan barang keperluan hiking dan backpack setiap seorang.

Tapi kalau budget agak terhad boleh naik tourist bas. Tak silap aku harganya lebih kurang NPR700/USD7 seorang. Kalau bas biasa kosnya jauh lebih murah sebab takde aircond. Tempoh perjalanan agak panjang di antara 6-7 jam bergantung kepada seberapa kerap ia berhenti.

askar Nepal sedang berehat. sebelum tu nampak sekumpulan mereka berkawad kaki di atas highway
Sepanjang perjalanan aku banyak termenung ke luar tingkap. Aku buntu memikirkan bagaimana nak berhubung dengan N dan keluarga. Mesti diaorang risau bila takde update dari aku. Mesti diaorang pikir ada benda buruk jadi kat aku. Aku tak suka bila ada perasaan macam ni. Susah juga bila takde handphone. Tak kisah jenis handphone apa sekalipun, yang penting boleh buat/terima call dan mesej pun jadi lah.

Sampai di R&R aku termenung lagi. Waktu ni Ila tunjuk sekeping gambar yang diambil secara tak sengaja dari kamera. Di dalam gambar tersebut kelihatan handphone aku sedang "terbaring" di atas jalan berhadapan kedai bakeri. Hati aku jadi runtun. Walhal aku lalu lalang depan kedai tu 2-3 kali. Aku masih ingat sebab masa ni kami sedang ralit tengok kereta Kelisa yang lalu di hadapan kedai. Jakun katanya sebab nampak kereta Malaysia. Hmmm...

highway Nepal dan pemandangan yang ditawarkan di sepanjang perjalanan
Kami menyambung semula perjalanan ke Pokhara. Aku tak pasti berapa kali aku bangun dan tidur tapi masih jugak tak sampai. Mood aku yang memang dah kelaut sejak dari awal langsung tak membantu walaupun pemandangan di luar tingkap memukau mata. Sekali-sekala bila melalui sebelah sungai boleh nampak bot rafting. Tapi aku tak pasti level berapa cuma dari mata kasar nampak macam kurang mencabar. Barangkali sebab sungainya lebar, rapid tak banyak dan jarak di antara rapid yang jauh. Pendek kata boleh habiskan sebungkus kuaci sebelum jumpa rapid.

Sebenarnya aku kurang berkenan dengan cara orang di sini memandu. Mereka seboleh-bolehnya nak memotong walaupun di selekoh tajam. Paling mencemaskan bila setiap kali berselisih dengan kenderaan dari hadapan mereka seakan meluru dan sangat rapat. Aku rasa kalau kami tak membebel mungkin driver ni naik sheikh sebab gaya dia macam orang tak pernah jumpa stereng.

Kami tiba di Pokhara sekitar jam 5ptg dan terus mencari guesthouse yang direkomendasi oleh Trip Advisor. Kami memilih Amrit Guesthouse atau nama lainnya Lake City Hotel yang terletak di lakeside yang juga merupakan kawasan CBD (central business district) Pokhara. Aku takde gambar entrance guesthouse tapi landmark yang boleh digunakan ialah mesin atm Standard Chartered dan 2 travel agency yang menggunakan nama "Amrit" yang terletak berhadapan guesthouse dan di hujung jalan sebaris dengan guesthouse. Apapun boleh cuba nama Lake City Hotel sebab ia adalah nama baru guesthouse tersebut yang telah bertukar pengurusan.

Amrit Guesthouse atau Lake City Hotel (sumber : Google)
Di sini kami menginap selama 1 malam sebelum bertolak ke Phedi pada keesokan hari. Rate penginapan untuk sharing basis 3 orang ialah NPR800/USD8 sebilik. Kami juga minta pihak guesthouse menguruskan permit mendaki TIMS dan ACAP serta 2 orang porter yang akan berkhidmat dengan kami selama 9 hari. Kalau nak buat permit sendiri pun ok, boleh terus ke Nepal Tourism Board yang terletak di Pokhara (Pardi Damside).

Berikut ialah panduan harga permit mendaki dan upah porter :
1. Permit TIMS dan ACAP = NPR2000/USD20 setiap satu
2. Upah seorang porter = USD15 sehari (kami dapat USD12 sehari disebabkan off season)

contoh permit ACAP
contoh permit TIMS

Untuk permit TIMS dan ACAP, pihak guesthouse offer USD38 (instead of USD45) sebab amik porter dengan diaorang. Selain itu pihak guesthouse juga membantu menguruskan pengangkutan dari Pokhara ke starting point (Phedi) dengan kos NPR2000/USD20 bagi sebuah van.

Pada malam itu kami berenam makan di sebuah restoran vegetarian yang terletak tidak jauh dari guesthouse. Sewaktu menunggu makanan dihidangkan aku sempat ke kedai outdoor yang terletak bersebelahan dan bertemu seorang pendaki dari Malaysia yang baru selesai melakukan ekspedisi solo. Orangnya masih muda, mungkin di pertengahan 20an. Beliau banyak berkongsi tips dan maklumat berkaitan pendakian dan melalui penceritaannya, puncak base camp masih lagi tebal dilitupi salji. Wah bestnya! Dah lama aku tak main salji sejak 3 tahun yang lepas, mesti seronok.

Jadi selepas makan malam kami terus pulang ke guesthouse untuk mengemas barang. Aku, Ila, K dan TW berkongsi 2 orang porter, manakala yang lain masing-masing pikul sendiri. Mana barang-barang yang kami tak bawa untuk mendaki ditinggalkan di dalam stor guesthouse for free of charge.


Bersambung....
.

Read more...

Nepal : Hari Pertama di Bumi Kathmandu

June 20, 2014

*sambungan dari sini

Bersua kembali. Maaf sebab amik masa yang lama untuk menaip sambungan. Ada yang kata aku hangat-hangat taik ayam ye. Sabor jela *tangan ke bahu mata ke atas*. Apapun terima kasih pada yang meninggalkan komen. Aku belum sempat nak membalas tapi akan diusahakan dalam masa yang terdekat.

Seperti yang pernah aku ceritakan dalam entry sebelumnya, kira-kira 2 bulan sebelum berangkat barulah aku buat keputusan untuk mendaki. Waktu ni aku cuma kenal 3 dari 5 orang ahli kumpulan dan selebihnya bersua muka kali pertama sewaktu sesi sharing dengan Apit dan lagi seorang masa di airport pada hari berangkat ke Nepal.

Aku terus bersetuju bila diberitahu anggaran kos pendakian lebih kurang RM1400. Pada aku ini cukup murah dan bersesuaian dengan bajet aku pada masa tu. Tapi kos ini hanya melibatkan ground expenses seperti visa Nepal, permit mendaki, barang-barang mendaki, upah porter, pengangkutan darat, penginapan di Kathmandu, Pokhara dan teahouse di sepanjang trek dan juga sedikit souvenir. Tiket kapal terbang aku cuma beli sehala (sebab balik dari India), tapi kalau ada promo mungkin boleh dapat sekitar RM550-650 untuk pergi dan balik. Secara keseluruhan aku peruntukkan 3 minggu untuk Nepal dan India. Walau cuma berada di Nepal selama 12 hari, tapi visa tetap 15 hari (had paling minima).

Nepalese Rupee hanya boleh ditukar di Nepal. Pepandaila bajet nak tukar berapa sebab duit ni tak laku kalau dibawa balik ke Malaysia

Dari keseluruhan RM1400, cuma sebahagian ditukar ke USD400. Sampai di Nepal, dari USD400 cuma USD300 saja yang ditukar ke Nepalese Rupee. Baki USD100 dan RM semuanya aku simpan sebagai "emergency cash". Sebenarnya matawang RM boleh dibawa terus dan ditukar di Nepal tapi aku dah lupa berapa conversion rate (boleh semak XE currency converter). Cuma kalau taknak rugi jangan tukar banyak kali (RM->USD->NPR). Tukar sikit USD pun cukup untuk lepaskan bayaran transport dari airport ke hotel. 

Untuk makluman semua, kami tak amik guide sebab dalam kumpulan ini semuanya berpengalaman mendaki di dalam dan di luar Malaysia. Ada juga yang pernah sampai ke EBC (Everest Base Camp) sebelum ini. Cuma aku saja beginner jika dibandingkan dengan ahli kumpulan yang lain. Disebabkan tahap kemampuan yang berbeza maka kami buat "sistem buddy". Sistem ni penting supaya tiada sesiapa yang tertinggal atau ditinggalkan. Aku sarankan kepada sesiapa yang kurang berpengalaman dalam ilmu hutan seeloknya amik guide sebab ada route yang tak di tanda dengan jelas.

Disebabkan itu juga kami hanya menggaji porter. Ahli dalam group ini adalah seramai 6 orang (3 lelaki dan 3 perempuan). Dari 6, cuma 4 yang amik porter. Itupun kami gajikan 2 sebab nak jimat. Bila 2 orang berkongsi 1 porter maka beban pun dibahagi dua. Jadi dengan kapasiti 7-8kg++ seorang kami manfaatkan sebaiknya untuk sleeping bag, pakaian dan sedikit makanan ringan. Untuk daypack aku cuma bawak hiking poles, waterproof jacket, gloves, air dan sedikit makanan ringan.

Itu satu hal. Kedua, kami buat semuanya DIY. Kami cuma gajikan porter dan porter tersebut kami dapatkan di guesthouse semasa menginap di Pokhara. Sebenarnya porter boleh di dapati di mana-mana, cuma pegi ke mana-mana travel agent dan diaorang akan arrange (sama jugak dengan guide). Aku takde kontek number guide sebab kat sini dorang guna sistem first in, first out. Maksudnya semua guide dan porter akan tunggu dalam waiting list sampailah tiba giliran masing-masing.

Sebelum memilih samada nak menggaji porter, guide atau keduanya, pertama sekali kena faham ape itu guide, porter dan tugas mereka. Porter keje dia angkat barang dan guide kerja dia tunjuk arah. Paham kan beza dia? Ok, memang ada sesetengah porter yang boleh jadi guide tapi bukan semua. Ada jugak porter cum guide, boleh tanya sebelum proceed. Aku paham semua orang nak cut cost tapi benda remeh macam ni bila amik mudah kadang-kadang boleh bawak mudarat. Contoh kalau pegi peak season tugas guide sangat penting sebab selain menunjuk arah, dia juga boleh pastikan bilik kita “secure” di setiap teahouse. Sekarang dah nampak kepentingan guide di situ? Takde hal kalau trekking berlari macam Watson Nyambek, tapi kalau macam aku ni kau rasa? 

Kalau datang masa peak season ada jugak faedah amik pakej dari agent sebab diaorang 100% boleh secure bilik di sepanjang trek. Kalau tak mampu, boleh guna method DIY macam kami. Atau paling senang, datang waktu off season. Kami ke sini pada pertengahan bulan 3 iaitu dari 20-31 Mac. Pada waktu ini musim sejuk dah sampai ke penghujung tapi masih bersalji di base camp. Bagi yang masih tak faham maksud DIY yang cuba disampaikan, maksudnya begini...kami cuma bayar porter tapi pengangkutan, makanan dan penginapan semuanya kami bayar secara berasingan di setiap teahouse yang kami singgah. Paham kan? 

Alhamdulillah pada hari keberangkatan semuanya berjalan dengan lancar cuma aku sedikit berdebar memikirkan samada bakal kecundang atau berjaya. Aku tak meletakkan harapan yang tinggi tapi bohonglah kalau aku tak berkeinginan sampai ke puncak. Tahu atau tidak yang ketinggian Annapurna Base Camp dan Gunung Kinabalu sebenarnya lebih kurang? Walau perbezaan cuma 35 meter, tapi perjalanan ke ABC mengambil masa berhari-hari disebabkan faktor muka bumi.

Penerbangan ke Kathmandu mengambil masa lebih kurang 5 jam. Waktu di Nepal lewat 2.15 jam dari waktu Malaysia. Tips bagi yang naik Air Asia dan tak kisah perabih duit bolehlah beli tempat duduk di sebelah kanan. Sebabnya nanti boleh tengok Mount Everest.

Asalnya aku langsung tak tau menahu pasal ni. Masa tu frust jugak sebab dah stuck di bahagian tengah. Takkan nak lari ke wing kanan kot. So aku buat rilek walhal dalam hati sebenarnya dah terkinja-kinja. Mungkin tuhan taknak aku berdosa agaknya jadi tiba-tiba kapten buat pengumuman ada kabus tebal, so tak nampaklah Mount Everest. Kihkihkih

pick-up dari airport ke guesthouse
pemandangan di sepanjang jalan dari airport Kathmandu

Sejurus mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Thribuvan lebih kurang jam 2 petang, kami terus beratur untuk urusan visa on arrival. Urusan visa agak lama sebab banyak kapal yang mendarat selepas itu dan kaunter yang dibuka cuma dua. Hampir setengah jam membuang masa barulah selesai urusan visa dan selepas itu kena beratur sekali lagi untuk chop imigresen. Selesai semuanya kami terus keluar dari airport sebab pick-up dah menunggu (USD10 untuk satu kereta). Sebenarnya kami nak ke Annapurna Guesthouse (direkomen oleh Apit) tapi disebabkan penuh jadi pemandu tersebut membawa kami ke Shree Tibet Guesthouse. Di sini rate penginapan untuk 3 bedroom (dorm) ialah USD3 seorang. Toilet sharing basis, ada hot shower dan free wifi. Pada aku cukup selesa dan murah walau takde breakfast.

pada aku selesa, cuma bising sikit sebab tepi jalan. solution : earplug!

Nepal agak berbeza dengan negara-negara yang pernah aku lawati sebelum. Ia unik dalam caranya tersendiri dan masih bergelut dalam arus kemodenan. Satu benda yang aku perasan ialah di sini bekalan elektrik kerap putus dan kadangkala langsung takde elektrik pada waktu siang (terutamanya di Pokhara). Selain itu kebanyakan warga Nepal sangat kenal dengan Malaysia sebab dikalangan mereka ada ahli keluarga dan kawan-kawan yang pernah atau sedang bekerja di negara kita. Aku rasa bangga bila ada yang boleh menyebut nama bandar-bandar dan pekan-pekan kecil seperti Taiping, Kampar dan Ipoh selain Kuala Lumpur, Johor Bahru dan Pulau Pinang.

Dari segi kebersihan pula negara Nepal lebih bersih dari India. Memang jauh beza. Selain itu orang-orang di sini juga mempunyai rupa paras yang unik dan lawa. Kalau di bahagian Pokhara rupa mereka lebih seakan Tibet dan cantik terutamanya orang perempuan. Ada juga yang seakan Melayu dan Cindian (mix Cina dan India). Aku juga perasan orang-orang di Nepal agak pandai berfesyen in a sense yang mereka ada taste dalam berpakaian dan bukan seperti "pakai baju dalam gelap" (aci sarung tak kisah sesuai atau tak).

pemandangan di sebuah lorong di Thamel, Kathmandu
harga makanan di sini berpatutan dan rasa pun sedap. highly recommended!

Oleh kerana kami belum menjamah apa-apa dari awal pagi jadi selepas check-in kami keluar makan di kawasan Annapurna Guesthouse. Sebenarnya ada sebab kenapa aku plan nak duduk kat Annapurna Guesthouse. Sebabnya di sini ada restoran halal. Tapi apakan daya tempat ini penuh jadi tak dapatlah kami menginap di sini. Apapun jarak di antara kedua guesthouse tak jauh tapi bukan menjadi masalah sebab aku boleh cuci mata sambil berjalan kaki. Kedua-dua guesthouse ini sebenarnya terletak di kawasan Thamel yang terkenal di Kathmandu. Di sini juga sangat mudah untuk mencari kelengkapan mendaki dan money changer.

Sebelum balik ke guesthouse kami singgah di beberapa kedai outdoor untuk membeli kelengkapan mendaki. Aku sempat mencari beberapa helai hiking pants jenama North Face, sepasang trekking poles dan sleeping liner. Kalau berhajat nak mencari barang outdoor di Nepal aku nasihatkan bawak duit banyak-banyak (diaorang prefer cash sebab kebanyakan tempat takde credit card facility). Barang-barang outdoor di sini memang banyak dan boleh rambang mata dibuatnya. Jenama North Face tiruan paling banyak selain Columbia dan Black Diamond. Cuma di sini kebanyakan kedai tutup awal jadi kalau nak beli sila pastikan awal atau beli saja di Pokhara.


Bersambung...
.

Read more...

  © Copyright Since 2010 | Backpacker Busuk

Back to TOP