Umrah : Perjalanan Dari Kota Madinah Ke Kota Mekah

September 30, 2011

Sambungan dari episod sebelumnya.


Hari Keempat : 17 Jun 2011 (sambungan)

Semasa sampai di Bir Ali aku nampak ada banyak jugak bas-bas jemaah yang lain, semuanya datang untuk berihram. Kami pun turun untuk buat solat sunat ihram dan selepas tu berniat ihram. Bila dah berniat ni sume 12 pantang larang kena jaga. Aku paling takut waktu ni sebab kadang-kadang boleh terlupa especially bab cabut rambut. Waktu berihram ni sebolehnya sume benda kena jaga tapi kalau buat umrah tempoh ihram tak panjang macam haji. Kalau terlanggar pantang larang ihram ni denda (dam) dia lumayan - seekor kambing! Kalau tak mampu kena bagi makan fakir miskin dan nilaian tu sama dengan harga sekor kambing. Kalau tak mampu jugak kena puasa selama 10hari. Jadi sangat penting menjaga pantang larang semasa ihram.

Setelah selesai semuanya kami sambung balik perjalanan ke Mekah. Semasa dalam perjalanan ni Ustaz Zul mengingatkan jemaah sekali lagi tentang pantang larang sebab takut ada yang terlupa. Almaklumlah, yang pegi tu bukan semuanya orang muda. Tak silap aku orang muda dalam bas tu cuma 4 orang termasuk aku, 2 orang cousin aku dan seorang budak pompuan lepasan SPM. Yang lain tu sume warga emas dan warga perak....kami je warga gangsa...hehehe.


Sebenarnya aku rasa bersyukur sebab dapat menjejakkan kaki ke sini dalam usia yang muda. Kalau tak kerana parents aku yang bersungguh-sungguh rasanya lambat lagi aku akan sampai tapi Allah telah merancang sesuatu yang lebih baik untuk aku, alhamdulillah. Sekarang bolehlah aku menarik nafas lega sebab dah sampai ke sini. Ini bukan pasal hal nak conquer dunia tapi sebagai seorang muslim, aku harus berusaha untuk sampai ke sini sama macam aku berusaha nak ke negara lain. Kalau dulu aku rasa NZ paling cantik dan tenang di hati tapi aku tersilap sebab di sini lebih menenangkan. Kalau boleh aku nak duduk lama-lama tapi apakan daya, aku hanyalah tetamu yang dijemput dan sampai waktunya aku harus beransur.

Lama aku mengelamun ke luar tingkap sambil memikirkan tentang diri dan segala perbuatan baik buruk yang pernah aku lakukan. Terkadang rasa tak percaya bila dijemput ke sini. Layakkah aku? Kenapa aku dan bukan orang lain? Aku buntu. Benarlah bahawasanya Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk setiap hamba-Nya. Melihat tanah gersang yang kering kontang ini membuatkan aku terfikir apakah begini keadaannya di Padang Mahsyar kelak? 

Lamunan aku dikejutkan bila Ustaz Zul mengajak kami untuk bertalbiah. Untuk makluman pembaca, talbiah hendaklah dibaca dari tempat miqat hingga sampai ke tanah haram.

*Talbiah ialah sejenis bacaan yang dibaca oleh jemaah haji dan umrah selepas berniat ihram

Bacaan talbiah : (Labbaikallahummalabbaik.....)

لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ لَبَّيْكَ لاَشَرِيْكَ لَكَ لَبَّ يكَ
إِنَّ الحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالمُلْكُ لاَشَرِيْكَ لَ ك


Maksudnya :
Hamba-Mu telah datang menyambut panggilan-Mu, Ya Tuhan, hamba-Mu datang menyambut panggilan-Mu. Sesungguhnya segala puji-pujian dan nikmat dan kerajaan adalah kepunyaan-Mu dan tidak ada sekutu bagi-Mu

Suasana dalam bas pada waktu itu cukup hening. Yang kedengaran hanyalah bacaan talbiah yang tidak putus-putus. Ya Allah, aku rasa sangat malu nak jejakkan kaki ke rumah-Mu. Apakah Engkau akan menerima diriku nanti? Apakah Engkau akan menerima taubatku? Air mata aku bergenang menahan sedih. Segan pulak nak kesat sekarang sebab Ustaz Zul tengah berdiri sambil bertalbiah menghadap kami. Sebelum air mata ni gugur baik aku alihkan pandangan ke luar tingkap dan curi-curi lap. 

Lebih kurang jam 6pm kami berhenti di perhentian (macam R&R) untuk solat jamak maghrib+isyak dan makan malam. Oh ye, aku masih ingat lagi sebelum sampai kat R&R ni kami bertembung dengan ribut pasir. Memang takut ok ribut pasir, sampai bas pun bergoyang bila ribut pasir menempuh kami. Syukur takde apa yang berlaku dan pengalaman tu akan aku ingat sampai bila-bila sebab entah bila lagi boleh merasa.


Selepas solat kami pun makan malam. Aku tak ingat apa nama nasik tu, sama ada Nasi Arab atau Nasi Mandi...ape-ape jelah, sebab pada aku sama je, tasteless, tapi sebab dah lapar aku sebat je. Cuma satu benda yang aku kurang gemar dengan masakan Arab - kering-kontang macam padang pasir (takde kuah). Kalau ada kuah ayam masak merah ke aku rasa lagi meletop. Tapi dalam pada komplen tu habis jugak sepinggan. Hehehe.

Perjalanan kami diteruskan lagi ke kota Mekah. Huih, memang jauh oke aku tak tipu, hampir 7-8jam lamanya. Sebelum bacaan talbiah dimulakan, sekali lagi Ustaz Zul buat sesi refleksi diri dan sekali lagi aku menangis. Tapi kali ni takyah sorok muka sebab keadaan dalam bas samar-samar sebab pasang lampu kecik.

Aku masih ingat salah satu cerita dalam sesi tazkirah di mana sebelum kita lahir (semasa alam roh), kita telah ditanya oleh Allah SWT tentang panggilan ke tanah suci. Kalau kita jawab sekali maknanya sekali seumur hidup la kita akan ke sini, kalau 2x maknanya Insya Allah 2x le kita akan sampai ke sini dan begitulah seterusnya. Cuma kita tak tau menahu pasal ni sebab alam roh kan rahsia Allah. 

Aku menangis sebab sekarang aku dah ada jawapan kenapa aku di sini. Cuma aku harap yang aku jawab lebih dari sekali dan kalau boleh biarlah banyak. Hal ini buat aku terfikir kenapa sesetengah orang yang mampu dari segi harta benda tapi masih tak sampai ke tanah suci. Kadang-kadang kita tengok orang tu dah jejak semua negara, Europe pusing sampai 5-6 kali tapi kenapa dia masih tak sampai ke sini? Bila kita tengok orang yang serba kekurangan, hidup cukup makan, kerja biasa tapi dah sampai. Wallahualam. Agak complicated untuk difikirkan cuma apa yang boleh aku katakan benda ni semuanya bergantung pada rezeki dan hal di atas.

Apa yang penting ialah bagaimana diri kita selepas balik dari sana. Apakah kita masih di takuk yang sama? Apakah kita akan berubah menjadi lebih baik atau semakin teruk? 


bersambung......
a

Read more...

Umrah : Solat Jumaat Di Masjid Nabawi Dan Bertolak Ke Mekah

September 29, 2011

Sambungan dari episod sebelumnya.


Hari Keempat : 17 Jun 2011

Alhamdulillah, aku masih diberi peluang oleh Allah SWT untuk hidup hari ni, syukur. Aku bangun, mandi dan bersiap-siap mengenakan kain telekung untuk menunaikan solat subuh di Masjid Nabawi. Rasa macam tak percaya yang aku sekarang tengah berada di tanah suci sedangkan 2 minggu sebelumnya aku berada di Siem Reap.

Cakap pasal Siem Reap ni sebenarnya aku teringat kisah pagi sebelum bertolak ke airport. Kebetulan pagi tu aku tergerak hati nak cek email dan kebetulan jugak dia hantar email. Dia tu la sape lagi kalau bukan Mat German yang aku jumpa kat sana tu la. Dalam email tu dia bagitau nak skype dalam 2-3 hari lagi. Hurm...kalau diikutkan 2-3 hari tu mungkin sekarang tapi aku kan kat sini, nak skype apanya. Mulanya aku malas nak bagitau mana aku pegi tapi sebab dia dah tau siapa aku so takde masalah nak cerita. Mana tau mungkin suatu hari nanti hati dia tergerak nak mendalami Islam.

Kami bergegas ke masjid kerana waktu subuh akan masuk bila-bila masa saja. Harini ialah hari Jumaat dan imam akan baca surah As-Sajadah dalam solat subuh. Dalam rakaat pertama imam akan baca surah ini hingga ayat ke-15 yang bermaksud :

"Sesungguhnya yang sebenar-benar beriman kepada ayat-ayat keterangan Kami hanyalah orang-orang yang apabila diberi peringatan dan pengajaran dengan ayat-ayat itu, mereka segera merebahkan diri sambil sujud (menandakan taat patuh), dan menggerakkan lidah dengan bertasbih serta memuji Tuhan mereka, dan mereka pula tidak bersikap sombong takbur"

Lepas habis ayat ni teruslah sujud (tak perlu rukuk) dan dalam rukuk baca ayat ni :


سجد وجهي للذي خلقه وشق سمعه وبصره بحوله وقوته فتبارك الله أحسن الخالقين


Maksudnya :
Aku bersujud dengan wajahku kepada Tuhan yang telah merupakan dan menciptakannya, dan menciptakan pendengaran dan penglihatannya dengan kekuatan-Nya. Maha suci Allah sebaik-baik Pencipta

Selesai bacaan ni terus bangun dan imam akan sambung solat subuh seperti biasa cuma takde bacaan doa Qunut pada rakaat yang kedua. Bezanya cuma ada 3 kali sujud dalam solat ni dan takde bacaan doa Qunut.

Sesudah solat kami menunggu untuk peluang ke Raudhah sebab ahli keluarga aku nak menziarah untuk kali terakhir. Sewaktu menunggu giliran masuk datang seorang wanita Arab dengan sedulang kurma berisi badam dan dia membahagi-bahagikan kurma tu kat semua jemaah. Alhamdulillah, terisi perut kami memandangkan pagi tu kami skip breakfast sebab nak ke sini.

selamat tinggal Raudhah...sampai bertemu lagi, Insya Allah
Pagi ni crowd ramai cuma tak sedahsyat malam semalam. Terasa sedih kali ni memandangkan ini adalah kunjungan yang terakhir dan entah bila lagi ada rezeki nak ke sini. Apapun aku bersyukur kerana diizinkan Allah untuk ke Raudhah sebanyak 3 kali dan yang paling menggembirakan ialah bila doa untuk sembuh dari demam dimakbulkan.

Harini juga istimewa sebab ada solat Jumaat. Kalau nak tau kat sini orang perempuan pun pegi walaupun tak wajib. Aku pun ikut jugak sebab peluang sebegini memang tak dapat kalau di Malaysia dan yang paling teruja sekali bila dengar khutbah dalam Bahasa Arab.

perniagaan disambung semula selepas solat Jumaat
Lupa nak cerita, masa balik dari masjid kami singgah di kedai buku di luar perkarangan masjid sebab ahli keluarga aku nak beli buku sejarah Madinah dan Mekah. Kebetulan di situ ada jual poskad so aku pun beli. Aku kan hantu poskad, so benda ni memang wajib. Aku dah berkira-kira nak hantar poskad kat diri sendiri dan beberapa orang kawan tapi sadis sebab katanya pos opisnya jauh. Sudahnya poskad tu aku simpan buat kenang-kenangan sebab cantik. Gambar poskadnya nanti kemudian aku tepek dan harga sekeping cuma SAR1 (1 Riyal).

Selesai solat Jumaat kami pulang ke hotel untuk makan tengahari. Selepas tu bermulalah persiapan untuk melakukan ibadah umrah seperti mandi sunat ihram dan pada waktu ni para jemaah akan memakai pakaian ihram memandangkan setibanya di Mekah kami akan terus melakukan umrah. Pakaian ihram bagi lelaki ialah 2 helai kain yang tidak berjahit/bercantum manakala perempuan ialah kain telekung.

Bas tiba di perkarangan hotel tepat jam 3pm kami mula bergerak meninggalkan Madinah untuk menuju ke Mekah dan perjalanan ini memakan masa hampir 7jam. Lebih kurang 12km atau 40minit selepas bertolak dari hotel kami tiba di Bir Ali (atau Zulhulaifah) iaitu tempat untuk bermiqat bagi jemaah yang datang dari Madinah.

*Miqat bermaksud sempadan iaitu antara tanah suci dan tanah haram

selamat tinggal bumi Madinah
Bila tiba di Bir Ali, jemaah akan melakukan solat sunat ihram 2 rakaat dan berniat ihram. Apabila niat ihram telah dilafaz maka seseorang itu dilarang dari melakukan 12 perkara yang dilarang. Andai kata melanggar salah satu dari larangan ini maka perlulah membayar dam (denda).

Bir Ali - tempat bermiqat bagi jemaah yang on the way ke Mekah dari Madinah
12 perkara yang dilarang semasa ihram :

 1. *Memakai pakaian yang berjahit/bercantum seperti baju, seluar dan seluar dalam. Larangan ini adalah kerana mahu mengingatkan kita tentang pakaian yang akan dipakai ketika mati iaitu kain kafan
 2. *Memakai sepatu/selipar yang menutup bahagian hadapan kaki
 3. *Menutup kepala dengan serban, songkok, kopiah, kain dan sebagainya
 4. Memakai wangi-wangian
 5. Memotong, mencabut atau mencukur rambut yang ada pada tubuh dan juga kuku
 6. Memakai pakaian yang terkena wangi-wangian
 7. Memburu/membunuh binatang darat yang halal atau mengganggunya dengan apa cara sekalipun
 8. Nikah atau menikahkan
 9. Melamar wanita yang akan dinikahi
10. Mencari, mencerca, memaki-hamun dengan menggunakan kata-kata yang kotor, keji atau bertengkar
11. Bersetubuh atau bercumbu-cumbuan
12. Mengganggu atau merosakkan tumbuh-tumbuhan yang hidup di seluruh kawasan Tanah Haram

(*) Larangan ini hanya untuk jemaah lelaki manakala jemaah wanita hanya dilarang menutup muka dan memakai sarung tangan


bersambung.....
.

Read more...

Best of Western Australia : Emu Downs Wind Farm

September 26, 2011



Emu Down Winds Farm ialah sebuah wind farm yang terbesar di Western Australia. Ia menempatkan sejumlah 48 buah kincir angin yang berfungsi menghasilkan tenaga elektrik sebagai sumber tenaga alternatif. Lokasi tempat ini ialah lebih kurang 39km dari Cervantes berhampiran Badgingarra National Park (boleh guna GPS untuk locate) dan ia boleh di access melalui Bibby Road dari Brand Highway. 


viewing area @ Emu Downs Wind Farm

 Tempat ni dibuka untuk public dan yang penting sekali tiada bayaran yang dikenakan


lokasi highway, Pinnacles Desert, Lancelin dan Emu Downs Wind Farm


Pada pendapat aku kalau nak singgah semua attractions boleh buat 1 pusingan lengkap melalui Brand Highway dan Indian Ocean Road (maksudnya tak lalu jalan yang sama 2x). Sebenarnya kedua-dua highway, baru (Indian Ocean Drive) atau lama (Brand Highway) takde beza. Cuma Indian Ocean Road boleh save satu jam perjalanan berbanding Brand Highway. Semasa entry ini ditulis, Indian Ocean Road masih lagi belum di map dalam GPS tapi jangan risau sebab jalan ni tak susah, cuma perlu ikut signboard.

Lagi satu, walaupun namanya highway, tapi ianya free cuma suasana highway kat sini tak sama macam highway kat Malaysia. Highway kat sini macam jalan biasa, scenery average, kadang-kadang boring dan mengantuk. Tapi yang penting sekali pastikan ikut had laju yang ditetapkan dan jangan cuba merempit sebab ada banyak speed camera.
a

Read more...

Umrah : Doa Yang Termakbul Di Raudhah

September 25, 2011

Sambungan dari episod sebelumnya.


Hari Ketiga : 16 Jun 2011 (sambungan)

Malam tu selepas solat Maghrib kami tak balik terus ke hotel sebab kurang dari sejam masuklah waktu solat Isyak. Sementara menunggu kami manfaatkan masa yang ada dengan melakukan solat sunat, berzikir dan membaca Al-Quran. Alhamdulillah aku dah masuk Juzuk 3, progress yang pada aku cukup bagus setakat ini.

aku tatau nape dorang ni suka duduk kat luar walhal panas membahang kot

Ramai orang di Masjid Nabawi pada malam tu berbanding hari sebelumnya, mungkin sebab malam tu adalah malam Jumaat. Lazimnya pada hujung minggu penduduk Madinah dan kawasan sekitar akan datang berpusu-pusu ke sini untuk beribadat. Apa yang lebih menarik ialah solat Jumaat pada keesokan hari sebab di sini orang perempuan pun pegi walaupun tak wajib. Oleh kerana peluang sebegini mungkin muncul sekali seumur hidup jadi aku pun join sekaki. 

Selesai solat Isyak seluruh ahli keluarga aku balik ke hotel untuk makan malam tapi aku tak ikut sebab nak pegi Raudhah. Mungkin itu kunjungan yang terakhir sebab esok kami akan bertolak ke Mekah untuk menunaikan Umrah.

Pada mulanya mak agak keberatan nak melepaskan sebab aku masih demam, tambahan pulak takde sape yang meneman. Tapi aku yakin takde perkara buruk yang akan berlaku, Insya Allah. Cuma aku pesan pada mak untuk tapau makan malam memandangkan aku tak balik sekali. Sebelum berpisah aku mintak supaya beliau mendoakan keselamatan aku.

Tanpa membuang masa aku terus mencari group Bahasa Melayu dan menunggu di situ. Memang betul malam tu ramai orang yang nak ke Raudhah dan waktu menunggu pun lebih lama dari biasa. Setelah hampir sejam barulah kami dibawa ke tempat menunggu yang terakhir iaitu di hadapan perkarangan Raudhah. Kat sini kiranya last station sebelum kami dibenarkan masuk.

Sewaktu menunggu di sini bermacam-macam kerenah manusia yang boleh dilihat. Ada yang bergaduh sesama sendiri dan ada yang terus masuk walaupun dilarang oleh petugas masjid. Aku masih ingat lagi waktu tu ada jemaah Turki yang berperang mulut dengan petugas masjid sebab tak dapat masuk. Sebenarnya bukan petugas masjid tak bagi masuk, tapi sebab waktu tu keadaan dalam Raudhah terlalu sesak. Bimbang berlaku sesuatu yang tak diingini maka sebab itulah mereka lepaskan group by group. Tapi biasalah orang Turki memang jenis tak dengar cakap, kalau dilarang sekalipun mereka tetap akan buat.

alamak kantoi! ada orang nampak aku bawak kamera lah! hahaha
Aku masih ingat waktu group kami dilepaskan masuk. Entah macam mana tetiba group Turki datang menyerbu dari belakang dan menolak-nolak jemaah Malaysia dan Indonesia sampai ada di antaranya jatuh dan terpisah. Aku pun kena tolak ke depan dan dalam sekelip mata aku berdiri di antara jemaah Turki yang saiznya lebih besar dari aku. Terasa asing sekali sebab mereka semua berjubah hitam sendangkan aku bertelukung putih. Aku melihat keadaan di sekeliling dan nampaknya sah aku dah terkepung di antara mereka.

Aku melihat ke bawah dan kini aku sedang berdiri di atas karpet Raudhah. Tanpa membuang masa aku terus beri salam kepada Rasulullah SAW, Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar. Sedang aku memberi salam tiba-tiba terasa bagai ada seseorang yang mendorong aku dari belakang hingga ke saf hadapan. Aku tak tau siapa yang mendorong aku tapi alhamdulillah, bukan senang nak sampai ke sini, syukur. Dan kebetulan pada waktu tu ada 3 orang rakyat Malaysia sedang melakukan solat dan sementara menunggu mereka selesai aku perhatikan keadaaan sekeliling. Ada seorang wanita Turki berjalan di hadapan orang yang sedang bersolat sambil mencium dan mengusap-usap partition yang memisahkan di antara kawasan perempuan dan lelaki. Astghafirullahalazim, buat kerja khurafat makcik ni.

Sejurus selepas 3 orang jemaah Malaysia itu selesai mereka memberikan ruang kepada aku. Aku rasa bersyukur sangat sebab Allah kerana telah memudahkan segalanya walaupun keadaan pada waktu tu teramatlah sesak. Alhamdulillah, aku dapat tunaikan solat dengan tenang dan berdoa panjang dalam sujud. Banyak yang aku mohon dan salah satunya ialah supaya disembuhkan dari demam sebab badan aku perlu fit untuk meneruskan ibadah umrah esok.

masih sibuk walaupun dah tengah malam

Setelah selesai semuanya aku terus beredar dan pulang ke hotel. Perut yang sejak dari tadi kosong sudah mula minta diisi. Sampai saja di hotel aku terus meluru ke lif dan sejurus pintu lif dibuka aku nampak mak, abah dan 2 orang sepupu aku sedang berdiri di dalam. Kami masing-masing terperanjat dan aku tengok muka mak risau yang amat. "Eh, semua orang nak pegi mana ni?", tanya aku kepada mereka. Mak terus memeluk aku dan ini makin menambahkan lagi rasa confuse. "Kenapa ni?", aku tanya lagi.

"Mak risau kamu tak balik-balik sebab dah pukul 1pagi. Mak ajak abah, Ayie dengan Aman cari kamu. Mak risau, kamu tu dahla demam". Laaaa....camtu sekali mak aku ni, ingatkan ape. Tapi siyes aku tak sedar rupanya dah pukul 1pagi.

Kami masuk semula ke dalam lif dan terus ke bilik. Bila sampai di bilik aku tengok semua makcik-makcik aku tengah sibuk mengemas sebab esok kami akan bertolak ke Mekah. Terkejut mereka bila nampak aku dan dan tanya ke mana aku menghilang. Aku cerita dari A sampai Z apa yang berlaku dan tak semena-mena mereka pulak merancang ke Raudhah esok.

Sedang kami berborak-borak tiba-tiba aku berasa pelik dengan diri sendiri sebab sebelum ni kalau orang tanya sepuluh, aku jawab sepatah (sebab demam) tapi kali ni aku pulak yang rancak. Aku letakkan tangan ke dahi dan tengkuk, tak rasa panas. Aku mintak mak untuk cek semula takut tersalah dan memang betul demam aku dah hilang. Subhanallah! Cepatnya Allah makbulkan doaku. Aku rasa nak menangis pada waktu tu sebab segala rasa lesu, lemah badan dan panas yang aku alami selama 3 hari berturut-turut telah hilang dalam sekelip mata, alhamdulillah.

Sebelum bersurai abah mengingatkan kami yang esok imam akan baca Surah As-Sajadah dalam solat Subuh. Kenapa imam akan baca surah ni dan kenapa dalam solat subuh akan aku ceritakan dalam entry yang seterusnya.


bersambung....
.

Read more...

Tips mencari backpack yang sesuai

September 23, 2011

Tak dinafikan kita mudah tertarik pada sesuatu backpack disebabkan oleh jenama dan design. Tapi sejauh manakah kita tahu cara yang betul untuk memilih sesebuah backpack yang sesuai? Kadangkala bila terlalu besar pun tak elok dan ada kalanya cara pemakaian yang salah boleh mengakibatkan masalah seperti sakit tulang belakang dan sakit pada bahu.

Jadi macam mana nak cari sebuah backpack yang sesuai?

Berikut adalah perkara yang perlu diambil kira sebelum membeli sesebuah backpack :
a) Jenis
b) Saiz
c) Kapasiti
d) Features seperti contoh hipbelt, compartments, soft padding, etc

Menentukan Ukuran Torso

Saiz backpack yang sesuai adalah bergantung kepada ukuran tulang torso.

Apa kaitan ukuran tulang torso dengan saiz backpack?

Kaitannya ialah ukuran tulang torso ini akan menentukan panjang (length) dan kapasiti backpack yang sesuai untuk dipilih. Disarankan memilih beg yang mempunyai kapasiti yang maksimum sesuai dengan ukuran torso atau lebih baik backpack itu sesuai dengan keperluan yang dimahukan.

Macam mana nak tentukan ukuran torso?

source : whitemountin.com.au


Dalam video ni ada ditunjukkan cara untuk mengukur tulang torso.




Pemilihan Backpack Mengikut Keperluan

Day Trip/Short Trip : bawah 40L
Overnight : 45L- 55L
Week End Trip : 55L - 65L (+/- 2 - 3 hari, cukup ruang untuk barang-barang basic macam khemah, sleeping bag, stove, makanan dan pakaian)
Longer Trips : 65L - 80L 4 - (+/- 7 hari, extra pada pakaian dan makanan selain dari yang basic)
Extended Long Trips : 80L - 95L (> 7 hari)

*ini cuma rough guide, tapi sebaiknya cubalah travel secara light

Backpack yang berkualiti akan tahan lama dan tidak mudah rosak. Kualiti ditentukan bergantung pada jenis material yang digunakan, jahitan yang baik, double stitch di bahagian lipatan dan zip, buckle dan zip yang berkualiti, shoulder strap yang kukuh dan sebagainya.

Berdasarkan panduan ini diharap agar masalah memilih backpack dapat diatasi dan yang penting sekali pilihlah backpack yang sesuai dengan ukuran torso dan keperluan, bukan untuk melaram.

Lain-lain info bersangkutan dengan backpack boleh dibaca dalam entry panduan adjust backpack dengan betul dan cara menyusun barang dengan betul dalam backpack.
.

Read more...

Tersasar lagi nampaknya

September 21, 2011

Apa macam semua? Ada beli?

Sebenarnya aku agak kecewa dengan promo kali ni sebab aku bajet nak beli tiket ke Beijing tapi yang ada cuma Shenzhen, Guangzhou dan Guilin. Antara ketiga-tiga ni cuma Guilin yang aku belum pernah pegi dan disebabkan itu misi ke Xian terpaksa ditangguhkan hingga ke promo yang sesuai.

Pada aku Guilin memang menarik cuma hati aku belum tergerak nak ke sini walaupun bukit/gunung batu kapurnya dijadikan set untuk filem Avatar. Andai kata sampai ke sini, aku rasa elok kalau buat overland crossing ke Hanoi (Vietnam).


[credit] Li River, Guilin


Guangzhou ni lubuk peniaga, ramai orang Msia cari barang kat sini sebab murah


sama tapi tak serupa. ini bukan kat Paris tapi Shenzhen


Bila dah frust dengan Beijing aku jadi malas nak tengok lagi, cuma bagi support kat kengkawan yang nak beli termasuklah Kemang (sape suh ko tido depan kompiter!!!) dan Dzulichan (tiket pi HCM ada lagi, try usha!).

Pastu entah macam mana aku pulak yang terbabas, kalau satu takpe, ini dua. Nak menyesal pun tak guna, itulah padah kalau menggodek website ni lama-lama. Memang berhantu!

Errr, kalau tak sebut nama tempatnya boleh kot. Rasanya tengok gambar pun sume orang dah boleh agak, kan?


sebenarnya aku dah cemuih pegi sini tapi kali ni ada misi


tempat ni aku dah penah pegi cuma tak habis-habis lagi menaip ceritanya, hahaha....


Okay cukup, pasni aku kena jauhkan diri dari website AA. Sape ada mesin potostat duit? Tolong pinjamkan aku.
.

Read more...

Rooting for Xian

September 19, 2011

Esok malam (midnite) Air Asia akan launch Zero Fare atau Free Seats promotion so aku pasti website akan jam tapi takpe, aku kasik chance korang serbu sebab travel date tak sesuai dengan aku.

Sebenarnya jadual aku untuk tahun depan dah penuh sampai raya.

Tapi (ceh nak tapi tapi pulak)....tapi...kalau ada tiket murah ke Beijing mungkin aku akan pertimbangkan sebab aku berangan ke Xian dengan keretapi melalui Beijing. Another overland trip? Yup, definately!

Kenapa Xian?

Specialnya Xian sebab kat sini ada Terracotta Army. Awal tahun ni aku sempat pegi exhibition Terracotta Army di Art Gallery NSW, Sydney dan di sebabkan exhibition tu tersangatlah best, aku rasa macam kena pegi Xian untuk tengok dengan lebih dekat.

Terracotta Army is an epic findings in history and geology and it's one of a must visit attraction besides Great Wall.


Great Wall, Spring 2010


Art Gallery NSW, Sydney


aku dah lupa bayar berapa tapi yang pastinya exhibition ni memang best!


life-size army yang di pamerkan di dalam exhibiton ni 
(no camera allowed tapi aku kan degil)


Tapi seperti biasa, jangan menaruh harapan zaiton sameon yang teramat sangat dengan promo ni sebab free seat ni limited. Konsepnya sape cepat dia dapat, kalau tak dapat toksah hempuk kompiter yang tak berdosa tu.

Goodluck!

ps : for further clue on destinations and info about this promotion, visit facebook Air Asia.
.

Read more...

About dorms & people who travel solo

September 18, 2011

Sebenarnya susah nak cari tajuk yang sesuai untuk post ni dan kebetulan hari ni aku blur sikit. Sori!

Aku rasa entry ni ada bau-bau bacang dengan entry Do's & Don'ts masa tinggal di hostel. Mungkin ada yang tak penah tengok suasana dalam dorm so aku share sikit. 



Ini ialah female dorm kat WE Bangkok. Ada 8 buah bunks tapi masa tu cuma ada 2 orang guest termasuk aku. Waktu ni keadaan dorm masih OK dan keesokannya masuk lagi 3 orang tapi by that time aku dah check-out so tak pasti camne keadaan selepas tu. Aku suka dorm ni sebab setiap katil ada individual plug & reading light. Dalam bilik takde locker tapi kat luar ada. Kalau malas nak simpan barang kat luar boleh simpan bawah katil. 



Ini pulak dalam female dorm or what they call, "Sanctuary" di Base Queenstown. Ada 8 buah bunks dan setiap satunya ada individual reading light. Kat bawah katil ada individual locker tapi kena spare lock sendiri sebab pihak hostel tak sediakan. Waktu ni cuma 3 katil yang occupied tapi esok dan seterusnya ramai orang keluar/masuk. Aku stay sini selama 6 malam dan dalam tempoh tu roomates yang keluar/masuk ada dalam 10 orang.

Sebenarnya aku suka duduk hostel sebab kat sini ada macam-macam jenis orang dan tak kurang juga pakwe-pakwe yang sedap mata memandang. Well, at least aku mengaku, korang berani ke mengaku? Haaaaa?!

And last but not least, gambar yang aku pikir 7-8 kali sebelum letak.



Ini side pompuan. Horror? Ni cuma Tsunami kecil



Ni side lelaki. Migrain? Aku assume ni OK sebab normally lantai penuh dengan barang


Dulu tempat ni penah jadi rumah aku musim summer tahun lepas. Masa tu aku tinggal dengan 5 orang doormates; 2 guys (Canadian & French) dan 3 girls (English, Germany & Estonian). Dorm kitaorang jarang berkemas dan pernah sekali barang bersepah-sepah atas lantai sampai tak tau nak pijak mana. Bila tengok gambar-gambar ni rindu jugak tapi sekarang semua dah takde, masing-masing dah tinggalkan pekan Queenstown dan travel. 

Masa tinggal kat sini aku rapat dengan Chris (Canadian). Kitaorang selalu berborak pasal hal-hal kehidupan, cita-cita, keluarga, kawan-kawan dan cinta. Banyak benda kami share dan itu yang membuatkan kami rapat. Aku masih ingat satu ayat yang dia sebut masa kami berborak tentang masa depan,"We live together as family and we share everything!". Terkedu di situ, nak teriak pun ada sebab bila berjauhan dengan family, dengan kawan-kawanlah tempat nak mengadu.

Chris memang seorang yang tabah dan aku rasa perkataan "family" bukanlah satu perkataan yang mudah untuk dia ucap sebab sewaktu berumur 18 tahun dia keluar dari rumah dan sejak dari tu dia hidup sendiri, belajar berdikari dan travel ke merata dunia. Pernah sekali aku tanya berapa kali dia tak sambut Krismas dengan keluarga, dengan berat hati dia jawab 7 kali, to be precise, sejak dari hari dia tinggalkan rumah.

Dari pemerhatian aku kebanyakan traveller bergerak secara solo sebab mereka :

1. forever alone
2. heartbroken
3. self-challenge
4. mencari sesuatu (diri yang hilang/cinta/pegangan hidup dan lain-lain sebab personal)
5. nak buktikan sesuatu
6. hobi suka jalan sorang
7. takde kawan yang free

dan lain-lain sebab yang hanya tuan badan saja yang tau tapi rasanya jawapan no. 6 dan 7 memang tak popular. Sebenarnya tak semua orang mampu untuk travel secara solo sebab ia memerlukan self-confidence yang tinggi dan motivation. Percaya tak kadang-kadang kekuatan tu timbul dari sumber yang kita rasakan paling lemah iaitu kekecewaan atau frustration?

Anyway, jangan jadikan kajian rambang ini sebagai guidance sebab ia cuma berdasarkan andaian dan temubual dengan beberapa orang solo traveller termasuklah Mr. Germany. Conclusionnya, setiap orang ada sebab yang tersendiri kenapa mereka memilih untuk travel secara solo, begitu juga dengan aku. Nanti datang idea dan kelapangan aku akan kupas lagi isu pasal ni, Insya Allah.

Till then!
.

Read more...

Do's & Don'ts Semasa Tinggal Di Hostel

September 17, 2011

Dah 2 hari rupanya aku tak update blog. Hehehe. Banyak benda nak buat tapi procrastinate. Semalam aku install gadget baru dalam blog, mungkin ada yang perasan dan mungkin jugak tak, tapi kalau nak tau boleh scroll sampai bawah. 

Tujuan aku install benda ni supaya kalau ada info yang menarik bolehlah share, nak borak pun boleh. Aku prefer yang ni dari chatbox sebab aku rasa chatbox tak best, selalu kena spam dengan so-called aktiviti blogwalking, advertisement dan blogger yang suka tinggalkan mesej "i dah follow, nanti u kena follow i. ingat!". Apa tu? Pffttt!

***

Ok sekarang kita masuk ke topik perbincangan iaitu "Do's & Don'ts Semasa Tinggal di Hostel".

Kebanyakan kita mungkin penah merasa tinggal di hostel semasa travel dan for sure macam-macam kerenah manusia dah jumpa. Tak dinafikan ada sesengah traveller yang ok dan ada jugak yang just came back from hell. Those who just came back from hell kebanyakkannya budak-budak muda yang belum matang, tapi ada jugak yang dah tua bangka tak sedar diri. Selalunya orang yang biasa travel dan duduk di hostel tau do's and don'ts. Tapi untuk yang tak tau dan baru nak berjinak-jinak....maka tips di bawah adalah penting. Pentingnya macam nak jawab soalan SPM Bahasa Melayu Kertas I, antara lulus atau dapat F9.

Berikut adalah beberapa basic rules semasa tinggal di hostel :


1. Jadilah roomates yang pembersih

Tolong jangan bawak perangai pengotor masa masa tinggal di hostel (dorm especially). Kalau nak semak pun biarlah dalam territory sendiri iaitu di atas katil sendiri dan bukan katil orang lain. Jangan campak barang merata-rata terutama sekali di atas lantai sebab ia akan mengganggu pergerakan orang lain. Bagi yang duduk di katil bawah kalau boleh be considerate, walaupun ruang bawah katil tu secara indirectly adalah hak korang tapi cuba tinggalkan sikit ruang kat orang atas meletak barang, contohnya kasut.


2. Kemas semula kitchen utilities selepas menggunakannya

Benda ni yang aku paling pantang dan kalau terjumpa spesis ni memang aku ringan tulang nak mengajar. Contohnya kalau dia tak cuci frying pan, maka dengan senang hati aku akan karate kepala atau batang tengkuk dia macam gambar di sebelah. Hiyahh!!

Walaupun kat hostel ada cleaner, tapi jangan seksa cleaner tu cuci barang tinggalan korang. Jangan buat orang lain macam hamba abdi. Cuba tanya diri sendiri, suka tak kalau orang buat sepah kat rumah korang? Mesti tak suka kan? Kalau tak suka jadi jangan buat sepah kat rumah orang!

Jadikan motto clean as you go sebagai habit di mana saja korang pegi. Ia bukan saja memudahkan orang lain, tapi korang pun tak kena maki.

Lagi satu, selepas selesai aktiviti memasak sila bersihkan table top dan stove. Pinggan mangkuk yang dah pakai tolong lap selepas cuci dan letak kembali ke tempat yang asal untuk memudahkan orang selepas tu guna.


3. Kitchen hour

Tak semua kitchen bukak 24hours, ada yang tutup selepas jam 11pm dan midnite so make sure takde aktiviti memasak selepas waktu tersebut.

Lagi satu, jangan bawak makanan masuk ke dalam bilik sebab perbuatan tu akan mengundang serangga dan akan mengotorkan bilik.


4. Jangan rembat makanan orang

Selalunya di kitchen ada shelf untuk kita simpan barangan groceries dan sebagainya. Make sure letak label (nama, nombor bilik, tarikh departure) untuk mengelakkan ia dari menjadi barang wakaf. Tapi andai kata korang dah nak balik dan takmo bawak lebihan barang makanan, apa kata donate je kat Free Food section. Percayalah, akan ada guest yang berterima kasih dengan sumbangan tersebut. Tak rugi bersedekah, pahala pun dapat.


5. Jangan mandi sampai kecut

Aku tau ada kebanyakan orang suka sangat duduk berjam-jam dalam bilik air. Aku pun tak pasti apa yang dibelek sampai berjanggut orang lain menunggu. Kalau rasa diri ada perangai yang buruk ni tolonglah tinggalkan perangai tu kat rumah. Jangan bawak habit ni bila duduk di hostel sebab mungkin ada guest yang nak cepat, let say dia nak check-out tapi tak mandi lagi...boleh fikir, kan?

Memadai mandi basic (siram, sabun, bilas). Kalau rasa nak berkubang lama-lama dalam shower buatlah selepas sume orang dah siap. But again, it's courtesy to use water accordingly. Jangan membazir sebab membazir itu amalan syaiton!

Lagi satu, jenis orang yang ada masalah rambut gugur. Kalau boleh selepas mandi tolong pungut dan buang supaya saluran air tak tersumbat dek gumpalan rambut itteww. It's obvious kalau korang je yang berambut hitam sedangkan orang lain berambut blonde, confirmlah sume orang akan otomatik kata tu rambut korang.


6. Jangan memekak bila orang tengah tido

Benda ni agak general so aku pecahkan kepada beberapa situasi untuk gambaran yang lebih jelas :


Situasi 1 : Jawab panggilan telefon/Bergayut

In case dapat panggilan tepon di tengah malam maka silalah keluar dari bilik untuk menjawab. Bukan setakat mengganggu roomates yang sedang tido tapi masalahnya takde sape pun berminat nak dengar. Bayangkan duduk dalam dorm seramai 4, 6 atau 8 orang, so ada 8, 12 dan 16 cuping telinga yang akan mendengar perbualan tersebut. Lagi-lagi kalau bergayut dengan pakwe/makwe, confirm ujung-ujung perbualan tu disudahi dengan ucapan memuahhh yang boleh memuntahkan segala isi perut.


Situasi 2 : Alarm

Ada jugak spesis manusia yang suka pasang alarm semaximum boleh seolah-olah macam nak kejut semua orang. Yang pelik tu dia sendiri tak dengar tapi orang yang takde kena-mengena pulak sedar. Memadailah bunyi alarm setakat nak kejutkan diri sendiri sebab tak semua orang morning person. Mungkin ada roomates yang malam tadi tido lambat dan nak berehat lebih lama. Be considerate.


Situasi 3 : Early check-out

In case korang check-out awal pagi, let say sebelum ayam berkokok, sebaiknya sehari sebelum tu semua barang dah siap dikemas. Kalau boleh asingkan baju yang nak pakai esok pagi di hujung katil. Nanti takdelah buat bising pepagi buta sampai mengganggu roomates lain seolah-olah macam, "Hoi korang, aku nak blah dah ni!!", walhal sape pun tak kisah ko nak melingkup ke mana. That kind of attitude is rude.

Selalunya aku akan kemas semua barang sehari sebelum berangkat waktu orang takde dalam bilik sebab aku taknak buat bising. Aku jugak akan asingkan baju yang nak dipakai keesokan hari di tepi katil. Ini memudahkan aku supaya esoknya takdelah bising selongkar beg cari baju yang nak dipakai. Dan sebolehnya sebelum tido aku dah prepare semua beg tepi katil atau tepi pintu so pagi tu aku just keluarkan dan kemas baki barang di luar bilik.

Oh, lupa nak cakap, sebolehnya jangan bukak lampu especially bila check-out awal pagi sebab ia akan mengganggu. Kalau boleh setiap kali travel bawaklah torch light kecik so in case bila berlaku kecemasan maka takyah bukak lampu dan ganggu roomates.

It's a No! No!


Situasi 4 : Balik lambat

Katakan korang pegi berjongket sampai tetengah malam pastu baru teringat katil kat bilik. Bila balik lewat tolong jangan buat bising dan bukak lampu sebab ia akan mengganggu roomates yang sedang tido. Kalau boleh masuk bilik terus naik katil, takyah buat-buat rajin kemas itu ini, kelebek itu ini sebab sume orang boleh dengar dengan jelas apa saja bunyi yang korang hasilkan. Kalau nak buat pun tolong minimize bunyi-bunyian itu supaya orang lain tak hangin. Kalau dengar ada katil berbunyi tu maknanya dia dah hint secara halus....so please take note.


Situasi 5 : Berdengkur

Ada jugak situasi yang mana roomates berdengkur macam keretapi dan obviously sape pun tak suka. Jadi untuk mengelakkan dari tido yang tak lena maka prepare lah "earplug" dan benda ni boleh beli kat farmasi. Kalau takde earplug, sumbat telinga dengan mp3 player sambil tido pun boleh. Tapi kalau korang jenis tido mati itu lagi bagus.

Itu kalau dapat roomates yang berdengkur, tapi kalau diri sendiri yang kaki dengkur ni macam mana? Caranya ialah dengan menyewa bilik private, jangan tergedik-gedik nak duduk dorm. Pastu nak berdengkur sampai bocor siling pun takpe sebab itu lebih afdal dari kena maki berbakul-bakul.


7. Panjang tangan/Amik barang orang tanpa kebenaran

Bila duduk ramai-ramai terutamanya dalam shared dorm sila jaga tingkah laku. Ada sesetengah roomates yang suka letak barang-barang berharga kat atas katil contohnya laptop, wallet, handphone, duit dan sebagainya. Aku percaya korang yang baca blog ni baik-baik, kalau boleh jangan sesekali sentuh, tengok takpe. Dari pengalaman aku kalau duduk satu dorm dengan omputih, dorang memang suka sepahkan valuable things atas katil sebab nature dorang yang percaya semua orang adalah baik dan bukan habit dorang mencuri. Tapi kalau duduk dengan roomates Asian, sekejap je hilang. Tapi tak sume Asian camtu, ada sesetengah yang perangai camtu. But the best is, keep your belonging safe and seal in locker and always keep people trust!

Sama jugak halnya kalau nak pinjam barang roomates. Selagi tak dapat keiizinan jangan memandai amik dan inform selepas pulangkan. Jangan buat harta orang macam harta sendiri!


8. Kontrol volume suara

Ada sesetengah kita yang travel dalam kumpulan dan kebetulan duduk dalam dorm yang sama. Bila duduk sekali mulalah buat perangai "Dorm ni aku yang pegang!"....ecece feeling gangster konon! Jangan buat perangai camtu nanti busuk nama negara. Pastu bila dah satu geng berkumpul dia punya sembang macam nak roboh dinding. Benda macam ni tolong kontrol, bukan dalam bilik je, kat common area macam kat TV room, kat dapur pun kena kontrol sebab tak semua orang boleh terima. Lagipun ini bukan pasar borong, ini hostel!


9. Checklist sebelum check-out

Sesetengah hostel memerlukan guest untuk remove bed sheet dan pillow sheet semasa check-out so make sure buat sebelum keluar. It's courtesy. Lainlah kalau duduk kat hotel sebab hotel ada room service untuk buat semua tu.

Sesetengah kaunter hostel tak bukak sebelum pukul 8am so sesiapa yang check-out awal pagi make sure inform manager on duty sehari sebelum check-out untuk refund deposit, unless korang niat nak bersedekah.


10. Make friends!

Tinggal di hostel adalah peluang yang terbaik untuk berkenal-kenalan dengan traveller lain dan ini memberi lebih benefit kepada mereka yang travel secara solo. Selain dari berkenal-kenalan dengan roomates baru, boleh juga berkenalan dengan guest lain sewaktu melepak di common areas, TV room dan dapur. Mungkin masa nak cari sudu tetiba terambik sudu yang sama....ecece....pastu create lah conversation. Contoh kalau nampak orang tengah memasak, boleh mulakan dengan "That one smells very good!" instead of boring question "Where are you from?". Bukan bermakna kita nak pau makanan dia tapi itu adalah cubaan ice breaking...ngerti?


Aku rasa itu je perkara yang boleh di kongsi tentang Do's & Don'ts Semasa Tinggal di Hostel, sebenarnya banyak lagi tapi aku malas nak pikir. Di harap semoga kita dapat improve dan jadi seorang traveller yang bukan sekadar considerate tetapi courteous. Amacam, rasa berat ke? Kalau rasa berat, satu pun tak boleh buat, maka toksah tergedik-gedik nak duduk hostel, sewa je hotel...habis cerita!
.

Read more...

Umrah : Ziarah Luar Kota Madinah (Part 3)

September 14, 2011

Sambungan dari episod sebelumnya.


Kami meninggalkan lapangan Uhud dan menuju ke destinasi terakhir iaitu Masjid Qiblatain yang jaraknya cuma 10 minit dari sini. Dahulu masjid ini dikenali sebagai Masjid Bani Salamah kerana pada asalnya ia merupakan bekas kediaman Bani Salamah.

Masjid Qiblatain bermaksud masjid 2 kiblat ini menyimpan sejarahnya yang tersendiri kerana di sinilah Rasulullah SAW menerima wahyu dari Allah SWT untuk mengubah arah kiblat dari Masjidil Aqsa ke Masjidil Haram dan peristiwa ini berlaku dalam bulan Rejab tahun ke-2 Hijrah.

Allah SWT berfirman dalam Surah Al-Baqarah, ayat 144 :

"Sesungguhnya Kami sering melihat wajahmu mengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkan wajahmu ke arah Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah muka kamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al-Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahawa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya, dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan"

Sewaktu wahyu turun Rasulullah SAW sedang menunaikan solat Zohor dalam rakaat kedua. Baginda berhenti seketika untuk mengubah kedudukan 180 darjah dan menyambung kembali solatnya sehingga selesai. Peristiwa ini telah mengubah nama Masjid Bani Salamah kepada Masjid Qiblatain dan nama ini kekal sehingga ke hari ini.

Pada asalnya arah kiblat untuk semua Nabi adalah Baitullah di Mekah yang dibangunkan oleh Nabi Adam A.S, Nabi Ibrahim A.S dan Nabi Ismail A.S dan begitu juga Masjidil Aqsa di Jerusalem (Israel) yang ditetapkan sebagai kiblat sebahagian Nabi. Diriwayatkan dalam hadis Bukhari bahawa Rasulullah SAW menginginkan kiblat yang sama dengan Nabi Adam A.S dan Nabi Ibrahim A.S dan permohonan Rasulullah SAW dimakbulkan oleh Allah SWT lalu turunlah wahyu yang memerintahkan arah kiblat diubah ke Baitullah (Kaabah).

Allah SWT berfirman dalam Surah Al-Imran, ayat 96 :

"Sesungguhnya rumah yang mula-mula dibangun untuk (tempat beribadat) manusia ialah Baitullah (Kaabah) di Mekah yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi semua manusia"

Masjid Qiblatain atau Masjid 2 Kiblat

Kami berhenti sekejap untuk menunaikan solat sunat di masjid ni dan Ustaz Zul mengingatkan para jemaah supaya jangan sesekali buat solat 2 kiblat macam yang pernah Rasulullah SAW buat sebab ada sesetengah jemaah yang buat solat 2 kiblat sedangkan perbuatan tu salah sebab arah kiblat kita ialah Masjidil Haram dan bukannya Masjidil Aqsa.

Aku dengan ahli keluarga dan jemaah lain turun untuk menunaikan solat tapi hampa sebab terlalu ramai jemaah dan kebetulan hanya 1 pintu yang dibuka. Disebabkan keadaan yang terlalu sesak maka terpaksalah kami skip, mungkin bukan rezeki nak solat di sini.

[source] bahagian dalam Masjid Qiblatain

Ziarah luar kami berakhir di Masjid Qiblatain dan lebih kurang pukul 10.30am kami pulang ke hotel. Sementara menunggu waktu Zohor sempatlah kami berehat sekejap. Selepas solat Zohor berjemaah kami balik semula ke hotel untuk makan tengahari dan semasa dalam perjalanan balik family aku singgah beli Al-Quran kat luar perkarangan Masjid Nabawi.

penjual Al-Quran di luar Masjid Nabawi
Harga senaskah Al-Quran yang biasa cuma SAR15 (15 Riyal). Kalau ada di antara kita yang berhajat nak sedekahkan Al-Quran kat masjid boleh mintak penjual tu chop "Wakaf". Al-Quran "wakaf" tu bolehlah kita tinggalkan kat mana-mana masjid di sekitar Madinah atau Mekah. Untuk pengetahuan semua, naskah Al-Quran dalam Masjid Nabawi dan Masjidil Haram ada chop pemerintah Arab iaitu King Abdullah bin Abdul Aziz dan itu yang membezakan antara Al-Quran masjid dan Al-Quran yang diseludup. Kadang-kadang petugas masjid akan check dan remove mana-mana Al-Quran yang takde chop King Abdullah pastu sedekah kat public. So instead of sneaking your copy, apa kata sedekah je kat masjid-masjid lain yang memerlukan Al-Quran baru sebab itu lebih afdal. 

kanak-kanak menjual kayu sugi

Selepas selesai membeli Al-Quran kami pulang ke hotel untuk makan tengahari dan berehat sementara menunggu waktu Asar. Dan selepas waktu Asar kami pulang semula ke hotel dan membersihkan diri sementara menunggu waktu Maghrib. Begitulah rutin seharian di sini, sekadar memenuhi masa dengan beribadat dan berulang-alik ke masjid. Tapi malam tu aku plan nak ke Raudhah sekali lagi memandangkan esok kami akan bertolak ke Mekah.


bersambung.....
.

Read more...

Umrah : Ziarah Luar Kota Madinah (Part 2)

September 13, 2011

Sambungan dari episod sebelumnya.


Destinasi seterusnya ialah Jabal Uhud. Dalam Bahasa Arab perkataan "Jabal" bermaksud bukit. Tempat ni terletak di luar kota Madinah dan semasa dalam perjalanan ke sini, Ustaz Zul bercerita kepada kami tentang sejarah peperangan Uhud. Ceritanya menarik dan aku rasa terpanggil nak share kat sini.

Sebelum menaip entry ni aku buat homework sikit pasal peperangan Uhud dalam beberapa website termasuklah dari cerita yang aku dengar melalui Ustaz Zul. Aku gigih catit dalam buku nota masa dia bercerita ok! Sejak aku ada hobi travel ni barulah aku berminat dengan sejarah, walhal dulu zaman sekolah subjek sejarah aku cukup makan je. Hahaha

[source] gambar ilustrasi Peperangan Uhud
Perang Uhud berlaku pada tahun ke-3 Hijrah di sebuah kawasan yang dikelilingi Bukit Uhud. Peperangan ini berpunca daripada kemarahan orang kafir Quraisy terhadap kekalahan mereka semasa Perang Badar. Dalam peperangan ini bilangan tentera Quraisy sangat besar iaitu seramai 3000 orang manakala tentera Islam hanya 1000 orang. Namun bilangan itu berkurangan apabila Abdullah bin Ubai iaitu ketua orang munafik dan 300 orang pengikutnya menarik diri di pertengahan jalan lalu mengakibatkan tentera Islam berkurang menjadi 700 orang.

Akibat peristiwa ini Allah SWT telah berfirman dalam Surah Al-Imran, ayat 167 :

"Dan supaya Allah mengetahui siapa orang-orang yang munafik. Kepada mereka dikatakan "Marilah berperang di jalan Allah atau pertahankanlah (dirimu)". Mereka berkata "Sekiranya kami mengetahui akan terjadi peperangan, tentulah kami mengikuti kamu". Mereka pada hari itu lebih dekat kepada kekafiran daripada keimanan. Mereka mengatakan dengan mulutnya apa yang apa yang tidak terkandung dalam hatinya. Dan Allah lebih mengetahui dalam hatinya. Dan Allah lebih mengetahui apa yang mereka sembunyikan"

Seramai 50 orang tentera pemanah telah ditempatkan di atas Bukit Rumat (juga dikenali sebagai bukit pemanah dan "rumat" bermaksud pemanah) sebagai strategi kubu pertahanan. Di awal pertempuran kemenangan berpihak kepada tentera Islam tetapi disebabkan mereka tidak patuh kepada perintah Rasulullah SAW, maka mereka pun tewas.

Rasulullah SAW telah berpesan supaya jangan sesekali meninggalkan kedudukan masing-masing sehingga baginda memberi arahan tapi kerana ingkar mereka pergi memungut harta rampasan perang termasuklah 40 orang pemanah yang berada di atas bukit. Walaupun Abdullah bin Jubair (ketua pasukan pemanah) telah melarang tetapi mereka tak menghiraukannya dan pada waktu itu Khalid bin Al-Walid (sebelum beliau memeluk Islam) iaitu ketua pasukan berkuda tentera kafir Quraisy melihat keadaan ini lalu berpatah balik dan menyerang baki tentera pemanah Islam yang setia mempertahankan kubu. Dalam serangan itu, Abdullah bin Jubair terbunuh dan akhirnya Bukit Rumat yang sebelum ini dikawal oleh tentera Islam telah diambil alih oleh tentera kafir Quraisy.

Sikap tentera Islam yang tamak berebut harta rampasan perang walaupun setelah dilarang oleh Rasulullah SAW diperingatkan kepada kita melalui firman Allah SWT di dalam Surah Al-Imran, ayat 145 :

"Tiada suatu jiwa pun akan mati melainkan dengan izin Allah melalui suatu suratan yang telah ditetapkan. Sesiapa yang mahu habuan dunia maka Kami akan berikan kepadanya. Dan sesiapa yang inginkan pahala akhirat maka Kami juga akan anugerahkan kepadanya. Kami akan berikan pahala kepada orang-orang yang bersyukur"

Dalam keadaan kelam-kabut itu tersebar berita bahawa Rasulullah SAW telah gugur syahid sedangkan pada waktu itu Rasulullah SAW terkena lemparan batu dan jatuh pengsan. Pada waktu ini tentera kafir Quraisy mengambil peluang untuk membunuh Rasulullah SAW dan sahabat-sahabat baginda berusaha menjadi perisai melindunginya dari terkena anak panah yang datang menghujani. Antara yang gugur sewaktu mempertahankan baginda ialah Abu Dajanah, Saad bin Abi Waqas, Mush'ab bin Umair, seorang wanita bernama Ummu Imarah Nusaibah Al-Ashary (perawat tentera Islam dalam peperangan ini) serta suaminya Zaid bin Ashim dan 2 orang anaknya Habib dan Abdullah yang juga turut menjadikan tubuh mereka sebagai perisai Rasulullah SAW.

Akhirnya seramai 70 orang tentera Islam gugur syahid dalam peperangan ini dan yang paling menyedihkan ialah kematian Saidina Hamzah bin Abdul Muttalib iaitu bapa saudara Nabi Muhammad SAW. Saidina Hamzah telah dibunuh dengan kejam oleh hamba suruhan Jubair bin Muth'im iaitu Wahsyi bin Harb. Jubair yang kematian bapa saudaranya semasa Perang Badar telah berjanji sekiranya Wahsyi dapat membunuh Saidina Hamzah maka dia akan dimerdekakan (dibebaskan dari menjadi hamba suruhan).

Saidina Hamzah adalah seorang pahlawan Islam terkenal yang digelar sebagai "Singa Allah" di atas keberaniannya menegakkan agama Islam. Beliau diserang oleh Wahsyi ketika sedang sibuk berlawan dengan tentera Quraisy. Wahsyi melontarkan lembingnya lalu menembusi tubuh Saidina Hamzah. Sewaktu Saidina Hamzah sedang menemui ajalnya datang Hindun binti Utbah iaitu isteri Abu Sufyan (pemimpin tentera Quraisy) lalu Hindun menoreh dada Saidina Hamzah dan mengeluarkan hatinya untuk dikunyah tapi tidak diizinkan Allah SWT lalu Hindun termuntah.

Ada banyak pendapat yang bercanggah berkenaan dakwaan Hindun mengunyah hati Saidina Hamzah dan persoalan itu dirungkai di sini. Apapun yang pasti hanya Allah SWT saja yang tahu tentang kebenaran peristiwa itu. Juga diceritakan bahawa salah seorang yang syahid dalam peperangan ini ialah Hanzalah bin Abu 'Amir yang baru mendirikan rumah tangga dan meninggalkan isteri yang baru dikahwini untuk berjihad. Ketika ditemui mayatnya dalam keadaan basah seperti dimandikan dan apabila diberitahu kepada Rasulullah SAW akan perkara ini baginda mengatakan bahawa mayat Hanzalah telah dimandikan oleh para malaikat kerana dia turun ke medan perang dalam keadaan berjunub.

Akibat kekalahan tentera Islam dalam peperangan ini, maka Allah SWT berfirman dalam Surah Al-Imran, ayat 138-142:

"Dan janganlah kamu lemah semangat dan janganlah kamu bersedih hati kerana kamulah orang-orang yang lebih tinggi darjatnya, jika kamu benar-benar beriman. Jika kamu (pada Perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum kafir itupun mendapat luka yang serupa. Demikianlah, masa kami pergantikan antara manusia, agar mereka mendapat pelajaran dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman dengan orang-orang yang kafir dan supaya sebahagian kamu gugur sebagai syahid. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim. Dan agar Allah membersihkan orang-orang beriman (dari dosa-dosanya) dan membinasakan orang-orang yang kafir. Apakah kamu mengira kamu akan masuk syurga padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kamu, dan belum nyata orang-orang yang sabar" 

Namun di sebalik kesedihan ini berlaku peristiwa pengislaman beberapa orang seperti Wahsyi bin Harb, Hindun binti Uthbah, Khalid bin Al-Walid dan orang kafir Quraisy yang lain. Alhamdulillah.

Untuk bacaan lanjut berkenaan peperangan Uhud sila ketik sini, sinisini dan sini.

Bukit Uhud yang berlatarbelakangkan Kota Madinah ini panjangnya adalah sejauh 10km

Berhadapan dengan bukit pemanah (Bukit Rumat) ini terdapat kawasan perkuburan para syuhada dan di sinilah seramai 70 orang tentera Islam disemadikan termasuk Saidina Hamzah. Pernah suatu ketika dulu berlakunya banjir besar di kawasan ini dan pemerintah Arab telah mengarahkan supaya makam Saidina Hamzah dipindahkan ke tempat lain tetapi sewaktu makam itu digali mereka mendapati jenazah Saidina Hamzah masih elok dengan kesan darah yang masih segar walaupun jasadnya sudah beratus-ratus tahun dikebumikan. Subhanallah. Begitu mulianya para syuhada yang berjuang demi menegakkan agama Islam. Allahuakbar!

orang ramai mendoakan kesejahteraan para syuhada

Kami tidak melepaskan peluang untuk singgah di tempat bersejarah ini dan menziarahi makam para syuhada. Di sini kami berdoa akan kesejahteraan mereka yang telah dijanjikan balasan syurga oleh Allah SWT di akhirat kelak. Kelihatan ramai orang berpusu-pusu menziarahi kawasan perkuburan dan suasana di sini sama seperti di Perkuburan Baqi' yang tandus tanpa pokok. Di antara perkuburan para syuhada dan bukit pemanah ini ada pasar kecil yang menjual pelbagai barangan seperti kurma, tasbih, Al-Quran dan lain-lain.

suasana di sekitar Jabal Uhud

Sewaktu berasa di sini aku cuba membayangkan situasi semasa peperangan Uhud dan menyelami perasaan Rasulullah SAW semasa berhadapan dengan kematian bapa saudaranya yang tragis. Baginda amat mengasihi Saidina Hamzah dan kesan daripada peristiwa itu baginda mengalami kemurungan.

orang ramai berdoa di atas bukit pemanah yang terletak bertentangan dengan makam para syuhada

Ramai orang cuba memanjat Bukit Rumat (bukit pemanah) dan berdoa kat atas tu dan aku pun tak terkecuali. Dulu bukit tu tinggi tapi sekarang semakin terhakis akibat aktiviti manusia. Walaupun sekarang dah tak begitu tinggi, tapi still semput nak panjat. Tidak terbayang bagaimana kesusahan serta kepayahan tentera Islam mendaki bukit yang berbatu dalam keadaan panas dan berdebu untuk berperang. Mereka tidak takut memperjuangkan nyawa hingga ke titisan darah yang terakhir dan semoga peristiwa ini dapat kita jadikan sebagai iktibar.


bersambung.....
.

Read more...

Umrah : Ziarah Luar Kota Madinah (Part 1)

September 11, 2011

Sambungan dari episod sebelumnya.


Hari Ketiga : 16 Jun 2011

Mak kejutkan aku supaya bangun dan bersiap-siap untuk solat subuh di masjid. Pagi tu temperature aku naik, panas macam cerek air. Sebenarnya aku jarang deman sebab antibodi agak kuat dan dalam setahun paling kurang sekali dua je aku demam. Tapi alhamdulillah, walaupun demam aku masih boleh bangun dan gagah ke masjid. Makan pun gagah jugak! Kalau tengok pinggan aku takde rupa orang sakit. Ok, part tu aku musykil sikit. Hahaha

Rupa-rupanya sakan betul dorang memborong semalam. Nasib baik aku tak tunggu kalau tak maunya pengsan. Mak aku beli 5 teko air....5 ok! Aku membebel sebab teko kat umah pun dah banyak, yang tambah sampai 5 bijik tu nak buat ape? Katanya nak bagi kat adik-beradik. Itu pun katanya tak cukup, satgi malam dia nak tambah lagi 4! Takpelah, asalkan mak bahagia sudah.

Sebenarnya teko ni pada aku biasa je, mungkin sebab teko ni cuma ada kat Arab, maybe sebab tu ia femes. Nak tengok gambar tekonya? Gigih aku korek kat dapor tadi sebab nak tunjuk kat korang. Hahaha.

Mempersembahkan......teko Arab!! Amacam? Ada rupa teko Aladin tak?

tang mana yang cantik pasal teko ni? entahlah

Makcik-makcik aku pun sakan memborong....dengan jubahnya, dengan tekonya (teko lagik!), dengan baju cucunya. Aku cuma geleng kepala sebab baru hari ketiga tapi beg dah beranak. Belum sampai Mekah lagi ni, camne tu? Mak aku memang licik, memandangkan kami pegi 3 beranak, maka beliau boleh utilize luggage kitaorang dengan barangan shopping....ishk, ishk, ishk....! 

Oleh kerana malam semalam aku balik ke bilik awal, so katanya malam ni nak shopping lagi sekali sebab dia nak belikan jubah untuk aku dan adik yang bongsu. Hurm, aku kalau bab shopping memang lemah sebab penat tau masuk/keluar kedai. 

Selesai mandi kami bersiap dengan kain telekung dan berjalan ke masjid. Keluar je dari hotel mulalah terasa bahangnya. Kat sini memang sentiasa panas membahang tak kira siang malam so tak mustahil badan akan "terkejut" sebab sekejap duduk dalam ekon, sekejap duduk kat tetengah panas. 


Selesai subuh kami pulang semula ke hotel untuk bersarapan dan waktu tu jemaah diingatkan supaya berkumpul di lobi hotel pukul 6.30am untuk aktiviti ziarah luar.

Itinerary untuk ziarah luar pada hari itu ialah :

a. Perkuburan Baqi' (tanah perkuburan tertua di Madinah)
b. Masjid Quba (masjid pertama yang dibina oleh Rasulullah SAW)
c. Pasar Kurma (shopping kurma la, ape lagi?)
d. Jabal Uhud/Bukit Uhud (di sinilah berlakunya Perang Uhud dan terdapat perkuburan para Syuhada)
e. Masjid Qiblatain (masjid 2 kiblat di mana sebelum arah kiblat bertukar ke Kaabah, arahnya ialah ke Masjid Al-Aqsa)

Tepat seperti waktu yang dijanjikan kesemua jemaah berkumpul di lobi hotel dan menaiki sebuah bas persiaran. Sewaktu bas bergerak meninggalkan perkarangan hotel Ustaz Zul selaku mutawif mula menyampaikan tazkirah dan bercerita tentang sejarah kota Madinah. Cerita-cerita yang disampaikan memang menarik dan kami semua khusyuk mendengarnya. Tak dinafikan Ustaz Zul memang pandai bercerita dan pengetahuan beliau tentang sejarah Islam amatlah baik.

Kami melalui kawasan Perkuburan Baqi' yang terletak berhampiran dengan Masjid Nabawi. Kami tak berhenti cuma melihat sepintas lalu sewaktu bas melalui kawasan ini. Begitu luas tanah perkuburan Baqi' dan dari jauh ia kelihatan seperti sebuah tanah gersang tanpa pokok. Batu nisan di sini juga kelihatan sama tanpa sebarang ciri yang boleh membezakan di antara keduanya. Aku pernah terbaca pengalaman seorang hamba Allah yang masuk ke kawasan perkuburan ini. Katanya sukar untuk mengetahui pemilik sesebuah kubur sebab nama pemiliknya tidak tercatat di atas batu nisan. Kalau ditanya para petugas yang menjaga kawasan ini jawapan yang akan diberikan ialah, "Hanya Allah saja Yang Maha Mengetahui".

[source] nisan di perkuburan Baqi'

Ok aku nak cerita sikit pasal tanah perkuburan Baqi'.

Perkuburan Baqi' merupakan sebuah tanah perkuburan yang tertua di kota Madinah dan ia wujud sejak dari zaman Jahiliyah lagi. Di sinilah bersemadinya ahli keluarga Rasulullah SAW termasuklah isteri-isteri baginda seperti Siti Aisyah (kecuali Siti Khadijah yang dikebumikan di Perkuburan Mualla di Mekah), ibu susuan baginda iaitu Halimatus Saadiah, sahabat baginda iaitu Uthman bin Affan R.A, tokoh Islam terkenal seperti Imam Malik dan lain-lain. Untuk makluman semua, hanya kaum lelaki saja yang dibenarkan masuk ke kawasan ini manakala kaum wanita dilarang sama sekali (tengok dari luar boleh, masuk ke dalam tak boleh).


Pada hari kiamat nanti umat yang pertama akan dibangkitkan di Padang Mahsyar adalah dari Perkuburan Baqi', diikuti Perkuburan Mualla dan seterusnya. Sebagai umat Islam kita digalakkan memasang niat untuk meninggal di sini kerana Rasulullah SAW telah menjanjikan syafaatnya di akhirat kelak.

Sabda Rasulullah SAW :

"Sesiapa yang mampu mati di Madinah, hendaklah dia berusaha ke arah itu, sesungguh aku akan menjadi saksi sesiapa yang mati di sana"

Akan tetapi jika kita tak mampu, memasang niat sahaja sudah dapat pahala.

Seterusnya perjalanan kami diteruskan ke Masjid Quba. Ia adalah masjid pertama dalam sejarah Islam yang telah dibina oleh Rasulullah SAW pada tahun 622M sewaktu baginda berhijrah dari kota Mekah ke kota Madinah dan masjid ini kemudiannya telah disempurnakan oleh sahabat-sahabat baginda. Arah kiblat masjid ini ditandakan sendiri oleh Rasulullah SAW mengikut perintah Allah SWT dengan bantuan malaikat Jibrail A.S. Masjid ini mempunyai 4 buah menara yang menjadikan ia sebagai identiti Masjid Quba.

Allah SWT telah berfirman di dalam Al-Quran, Surah At-Taubah (ayat 108) bahawa Masjid Quba adalah masjid yang dibangunkan di atas dasar taqwa.


Sebelum bertolak ke sini mutawif telah mengingatkan kami supaya berwudhu dari hotel kerana kami akan menunaikan solat sunat di Masjid Quba. Sebaik saja tiba diperkarangan masjid kami diberi masa selama 20 minit untuk bersolat di dalamnya dan peluang ini rugi kalau dilepaskan sebab pahala yang dijanjikan begitu lumayan.

Sabda Rasulullah SAW :

"Barangsiapa yang mengambil wudhu di rumahnya dengan sebaik-baik wudhu dan pergi ke Masjid Quba untuk bersolat, maka pahalanya seperti pahala Umrah"

Selesai menunaikan solat tahiyatul masjid dan solat sunat 2 rakaat kami bertolak meninggalkan Masjid Quba dan menuju ke Pasar Kurma yang terletak tak jauh dari situ. Kelihatan banyak pohon kurma ditanam di sepanjang jalan dan pada pengamatan aku rupa pokok kurma saling tak tumpah macam pokok kelapa sawit terutama di bahagian pelepahnya.

Hurm....inilah part yang paling melemahkan aku sebenarnya. Tau nape? Sebab kena bawak troli ikut bos bershopping. Mood aku memang kelaut sikit haritu, mungkin sebab badan masih panas sebab tu aku tak rasa teruja. Tapi aku teruja sebab boleh makan kurma free, katanya free testing, tapi dah lebih 10 bijik aku test. Hehehe. "Halal! Halal! Ambil jangan malu-malu! Ambil!". Hurm...takkan nak tolak kalau dah halal kan? Sebat jela. Oh ye, kebanyakan peniaga di sini boleh cakap Melayu dan rata-ratanya berasal dari Indonesia. Aku tak pasti dorang tu owner atau pekerja...aku tembak jela ye, sori kalau salah. Bukan kurma je ada kat sini, macam-macam ada....contohnya buah tin, kacang pistachio, buah badam, cashew nut, coklat berunsurkan kurma, nougat dan berjenis kurma yang aku sendiri pun tak tau namanya sebab aku reti makan je.


Tapi kurma yang paling sedap apa lagi kalau bukan kurma Ajwa atau lebih dikenali sebagai kurma Nabi. Kalau biasa dengar iklan bisik-bisik Yusop Taiyob mesti boleh cam dia sebut kurma Ajwa kan?

Sabda Rasulullah SAW :

"Barangsiapa yang memakan kurma Ajwa sebanyak 7 biji sehari, maka Allah akan memeliharanya dari terkena ilmu sihir dan racun pada hari tersebut"

Selain dapat menghindarkan dari terkena ilmu sihir, kebaikan memakan kurma Ajwa ialah ia dapat menguatkan urat perut, mengendurkan saraf serta melembutkan perangai. Melembutkan perangai? Sounds interesting! So kalau ada anak yang degil tak dengar kata, bini yang suka melawan atau laki yang ketegaq...memang elok sangat bagi dorang makan kurma ni, Insya Allah nanti lembutlah sikit.

Di sebelah Pasar Kurma ada ladang kurma dan aku tak lepaskan peluang untuk meninjau kawasan ni. Ada peniaga yang menjual kurma fresh yang baru gugur dengan tangkainya sekali tapi aku tak beli, cuma amik gambar je.


Hampir sejam kitaorang habiskan masa dan tabur duit kat sini. Nampaknya masing-masing tersengih dengan bukan 1 tapi lebih dari 1 plastik hasil borongan. Aku tengok mak aku pastu sengih. Sengih bukan ape, sengih sebab aku dah tau mesti barang-barang tu akan berpindah ke beg aku....pasti! Takpelah, asalkan mak bahagia sudah. Tapi kan, aku nak bagitau sikit....sebenarnya kalau nak shopping kurma memang elok borong banyak-banyak kat sini sebab kat Mekah harganya lebih mahal. Sama jugak dengan jubah, kat Madinah lebih murah dan design pun lebih cantik dan banyak pilihan berbanding di Mekah. Apapun jangan dok ralit sangat bershopping sampai ketepikan tujuan asal ke sini iaitu beribadah.

suasana di dalam Pasar Kurma
amacam, sempoi tak bangunan Pasar Kurma ni?

bersambung......
.

Read more...

Cerita Lama

  © Copyright Since 2010 | Backpacker Busuk

Back to TOP