The Overland : Perjalanan Dari Siem Reap Ke Bangkok Yang Menduga Iman

December 28, 2012

Tak sangka rupanya aku masih boleh ingat cerita yang dah berlaku setahun lebih. Syabas beteyyy!!!

Sambungan dari Episod 12.


Day 11 : 23 May 2011

Seawal jam 6.30pg bilik aku telah digegarkan dengan bunyi ketukan pintu yang bertalu-talu. Rasanya sepanjang duduk di Mandalay Inn, tido aku memang tak aman sebab setiap pagi mesti ada yang mengganggu. Sat-sat makcik basikal lah, sat-sat budak reception lah, sat-sat budak cleaner lah. Hah, kali ni sape pulak lah?!

Aku campak selimut ke tepi dan bangun. Dengan muka yang sememeh kesan air liur basi dan rambut yang serabai aku berjalan menuju ke pintu. Mata aku masih berat sebab malam tadi pukul 3 lebih baru nampak bantal dan selimut. Apa boleh buat, malam terakhir katanya. Kalau balik awal nanti kemaruk lah pulak.

Halah, muke kau lagi ke? Hari-hari ketuk pintu bilik aku pepagi bute mesti muka kau. I'm fedap!

Rupanya orang yang mengganggu aku pagi tu ialah budak reception. Dia membawak pesan katanya ada orang nak jumpa kat bawah. Aku menggaru-garu kepala yang tak berapa nak gatal sambil tertanya-tanya siapakah yang begitu berani mengganggu tido aku pagi-pagi buta ni. Iskk takkan mamat tu kot? Tak mungkinlah. Malam tadi dah jumpa takkan angau lagi? Kemaruk sangat kot! 

Aku segera mencuci muka dan turun ke bawah. Perasaan aku bercampur-baur di antara teruja dan konpius memikirkan siapakah gerangannya. Bila sampai di bawah aku tak nampak langsung kelibat Mr.G. Kecewa di situ. Budak reception tu kata orang yang cari aku dah pegi. Pulak!!! Hei, aku cuci muka jelah! Bukan berak ke mandi sampai tak boleh nak tunggu langsung!

Waktu ni aku dah hangin sebab pagi-pagi dah naik darah. Aku tunggu...5 minit, 10 minit...12 minit. Kaki aku dah terketik-ketik ke tanah tanda kebosanan bercampur marah. Kalau tau lambat macam ni lebih baik aku naik atas sambung tido! Bila masa hampir mencecah 15 minit barulah kelibat tu muncul. Tuudiiaaaa...memang aku tak kenal pun! Kahkahkah. Rupanya yang mencari aku ialah "tukang kutip penumpang" untuk syarikat bas Siem Reap-Bangkok. Ada jugak rupanya jawatan "tukang kutip penumpang" (read : pick-up service boy) kat sini. Bagus. Servis door-to-door dari hotel ke tangga bas. Tapi masalahnya dia kutip dengan motor. Kalau bawak backpack senang takde hal, kalau beg troli?

Budak tu kata lagi 30 minit dia akan datang dan hantar aku ke "stesen bas". Waktu ni aku konpius sebab pasaipa amik awal sangat walhal bas ke Bangkok bertolak jam 9pg. Aku rasa stesen bas taklah jauh mana, paling-paling 10 minit dah sampai. Oklah, aku malas nak bertekak jadi aku pun naik ke atas dan bersiap. Dua puluh minit kemudian aku turun ke bawah. Sambil menunggu aku intai-intai ke seberang, manalah tau kot-kot Mr.G dah bangun. Tapi aku syak dia masih tido sebab bas ke Phnom Penh bertolak petang. Takpelah, tak nampak orangnya tengok bumbung guesthouse pun jadilah #pasrah

tengok! atas tiket ni tulih kul 9pg
Sedang aku khusyuk menunggu tiba-tiba makcik basikal datang. Ha sudah...bala apa pulak ni. Makcik tu kata aku kena bayar ganti rugi sebab bagi tayar basikal meletop. Pulak!!! Eh bukan haritu hang kata free? Nak bertekak panjang pun tak guna sebab dia bukan paham sangat bahasa Inggeris. Mula-mula dia mintak USD5 tapi memandangkan aku cuma ada USD3 so aku mintak diskaun (eh boleh plak ye?) jadi USD2. Aku tak salahkan makcik tu sebab dalam surat perjanjian terang-terang sebut kalau jadi ape-ape customer kena tanggung (wah ini namanya perjanjian berat sebelah!). Itupun dia baik hati nak bagi diskaun, kira okla kan? Fair lah tu (fair ke? hahahaha)

Tak lama kemudian pikap boy pun datang dengan motor kapcainya. Aiseh camne ni, segan pulak rasanya naik motor dengan orang asing. Nak pegang? Oi sori aku rela tergolek dari pegang. Lepas ejas-ejas beg yang bergalas depan belakang akhirnya kami menyusuri jalan bertanah merah menuju ke "stesen bas". Belum sempat bontot nak panas tiba-tiba motor berenti sebab katanya dah sampai. Eh, ko biar betik! Baru 3 minit takkan dah sampai kot? Jadi bayangkanlah betapa hanginnya aku sebab mati-mati aku ingat "stesen bas" jauh sangat sampai terpaksa bangun pagi-pagi buta. Hrgfktljklsjtqmfnkkkj!!!! (carutan dalam bahasa Jerman)

Sebenarnya tempat yang dikatakan "stesen bas" ni dekat sangat dengan guesthouse aku. Tapi gaya dia meyakinkan aku yang tempat tu jauh bikin tangan aku rasa ringan nak melesing. Asalnya aku pikir tempat ni adalah tempat drop-off yang sama waktu sampai dari Poipet haritu tapi rupa-rupanya lain. "Stesen bas" kali ni tak rupa stesen bas langsung tapi macam compound rumah orang yang termasuk dengan sebuah restoran. Aku takde gambar nak tunjuk rupa tempat ni sebab masa tu aku tengah membara, so takde masa nak pikir kamera bagai.

Tepat pukul 9pg bas pun datang. Aku ingat bas masih kosong tapi rupanya penuh dengan penumpang. Huyoh, boleh sumbat lagi ke sebab ramai lagi tak naik! Bila masuk ke dalam perut bas barulah aku nampak situasi sebenarnya. Rupanya ada beberapa mangkuk yang feeling beli 2 seat. Jadi selepas diejas-ejas akhirnya aku selamat duduk di kerusi belakang. Aku kira port ni yang paling otai dalam bas. Ala-ala gangster bas mini wilayah. Setuju? Ok sape tak setuju sila terjun lombong sekarang. Mohon!

Aku pun tak taulah apa nasib yang menimpa sebab bas ni teruk sangat. Orang kat depan sedap berekon, kami yang dari bahagian tengah sampai ke belakang semuanya macam cacing kepanasan. Barangkali yang duduk kat depan tu ahli sorga dan kami yang kat belakang ni ahli neraka. Eh? Tak lama lepas tu agaknya sorang mat saleh ni tak tahan jadi dia pun bangun dan bukak tingkap kat bumbung bas. Oklah, baru lega sikit. Tapi nasib aku agak baiklah jugak sebab port aku memang cantek iaitu tepi tingkap. Selalunya bas yang jenis berekon ni tingkap jenis fixed tapi bas ni spesel sikit sebab ada tingkap kecik yang boleh diejas. Jadinya aku pun bukak tingkap kecik ni memandangkan mat saleh kat sebelah aku dah berpeluh-peluh macam air terjun (read : peluh mencurah-curah).

Perjalanan dari Siem Reap ke Poipet memang bosan. Takde benda menarik yang boleh dijamu mata. Rasanya aku penah tayang gambar sekeping dua waktu naik bas dari Poipet ke Siem Reap dulu (rujuk entry lama). Oleh kerana bosan jadi aku pun tido-tido ayam sampailah bas berhenti di "RnR" di tepi jalan. Semua orang turun dari bas termasuklah aku. Lepak-lepak kat luar dalam 10 minit dan kemudian perjalanan diteruskan ke Poipet.

bas Siem Reap - Poipet
kanak-kanak ini dilihat menjual aksesori seperti gelang tangan kepada tourist
peniaga jalanan

Setelah mengharungi perjalanan selama hampir 3.5jam akhirnya bas yang kami naiki sampai di sempadan Poipet-Aranyaprathet. Waktu ini semua penumpang akan turun untuk melalui kastam di kedua-dua negara. Ini bermakna aku akan melalui jalan yang sama sekali lagi. Border crossing di antara Poipet (Cambodia) dan Aranyaprathet (Thailand) taklah jauh tapi terpaksa dilakukan secara manual (berjalan kaki). Sekali lagi aku melepasi replika pintu gerbang Angkor Wat sebelum sampai di sempadan Thailand. 

pemandangan semasa border crossing di antara Poipet dan Aranyaprathet
Urusan kastam Thailand berjalan dengan lancar dan sekarang aku dah selamat berada di negara gajah putih. Lega satu bab tapi timbul pulak masalah baru iaitu kenderaan ke Bangkok. Walaupun tiket dari Siem Reap ke Bangkok satu (1) tapi sebaik saja melintasi sempadan kenderaan akan bertukar dan kadangkala boleh jadi sebuah bas ataupun minibus (van). Oleh kerana kita akan bertukar transport jadi sila belajar untuk ingat muka-muka orang di sekeliling. Tips ni penting terutama sekali bila travel sendirian/solo. Tiket jangan sesekali dihilangkan sebab itulah satu-satunya bukti yang menunjukkan destinasi tujuan (sebagai contoh Bangkok).

Selepas keluar dari pejabat imigresen Thai aku dan penumpang lain menunggu transport yang tak kunjung tiba. Hampir setengah jam barulah datang seorang wakil dari pihak bas dan kami di arahkan pergi ke suatu tempat. Waktu ni kami mengikut saja apa yang disuruh sebab masing-masing tak tahu nak ke mana. Kami jalan, jalan dan terus berjalan sampailah bertemu satu deretan kedai. Agak lama kami menunggu di situ sampailah datang beberapa buah kenderaan pikap yang menyuruh kami naik. Waktu ni aku dah tak kisah naik apa sekalipun sebab yang penting aku selamat sampai ke Bangkok. Dalam pada masa yang sama aku jugak risau kalau-kalau ada additional charges sebab dalam poket aku cuma tinggal USD1 dan THB40. Memang semput. Apa boleh buat, mesin atm kat Siem Reap tak sudi terima kad aku...sob...sob... 

Berbalik pada cerita (amboi panjang gila, nasiblah). Selepas kami semua disumbat ke dalam pikap, kami dibawa ke satu tempat yang aku sendiri pun tak tau. Waktu ni aku mulalah terpikir yang bukan-bukan. Entah-entah kami nak kena jual kot? Entah-entah dorang nak kurung kami dalam rumah buruk tepi hutan, pastu semua orang kena ikat kaki tangan, mata bertutup dan last sekali kena seksa sampai mati. Hamboi mengarut sungguh aku punye imaginasi. Kahkahkah

pikap yang angkut kami dari tepi jalan ke unknown place
Inilah pikap yang digunakan untuk membawa kami ke satu tempat yang entah di mana. Selepas semua orang turun dan dapatkan beg masing-masing, datang seorang lelaki Thai dan tanya siapa yang travel solo dan group/kapel sebab rupa-rupanya kami akan disumbat ke dalam van. Aku berdoa moga-moga kali ni biarlah yang terakhir kami kena tendang macam bola sebab aku dah betul-betul letih dan lapar. Alhamdulillah seksa kami tak lama sebab selesai saja urusan pembahagian, akhirnya 2 buah van pun bertolak menuju ke Bangkok. Hooray!!

sekali lagi aku dapat seat gangster
Ku sangkakan panas sampai ke petang rupanya hujan di tengah hari. Lagi 30km nak sampai Bangkok tiba-tiba van yang kami naiki rosak di tengah jalan. Ramai jugak yang cabut lari sebab ada yang rushing ke airport dan ada yang taknak menunggu. Aku kata dalam hati, walau apapun yang berlaku aku akan tetap setia menunggu sebab.....dalam poket aku cuma ada THB40/RM4! Naik teksi pun tak lepas. Gila sadis. 

Tapi aku tak berseorangan sebab ada 2-3 orang lagi yang senasib. Kami pasrah sambil duduk mencangkung di tepi jalan seolah-olah menunggu sesuatu yang ajaib berlaku. Aku rasa dorang pun sengkek sebab masing-masing nampaknya tegar tak berganjak walaupun member-member yang lain dah blah.

Tiba-tiba driver dapat col kata pomen tak boleh datang. Oh sudah, habis tu kami ni macam mana? Kata driver, van masih boleh jalan (hooray!!! waktu ni semua orang melompat), tapi.....slowlah sikit.....macam siput. Ah siput sedut ke, siput lala ke, siput babi ke, kuih siput ke....ada aku kesah? Yang penting sampai!

van dalam dewan pembedahan

Setelah menempuhi perjalanan seperti seekor siput, akhirnya kami sampai di sebuah bengkel yang entah-kat-mana-jangan-tanya-sebab-aku-pun-tatau. Kami menunggu van yang sedang di operate dengan penuh sabar dan harapan yang menggunung. Setelah 30 minit berlalu akhirnya van pun kembali bernyawa. Semua orang pun happy termasuklah kami yang sengkek dan driver van. Hahaha. Lepas tu dapatlah kami meneruskan saki-baki perjalanan dan akhirnya sampai di Bangkok pada pukul 6ptg. Huyoh, what a journey!


bersambung....
.

15 comments:

Mya December 28, 2012 at 1:10 PM  

aduhhh i yang baca ni pun rasa letih, u yg alami cemana la romannya..

Emy Tak Kecik December 28, 2012 at 1:14 PM  

dulu masa skolah suka berebut seat gangster...kalo lelaki yg dapat, xmerasa la nk jd gangster ekekeke

ni bebetol jauh berjalan luas pengalaman fatt

dzuchan December 28, 2012 at 2:39 PM  

what a journey...letih & saspen aku membacanya..apatah lagi ko yang melaluinye.

Hulubalang December 28, 2012 at 3:04 PM  

yg lain aku boleh tahan..tp kalau naik bas yg ada ekon tp ekon idup segan mati xmau tu yg aku x boleh tahan... sure mati kelemasan aku wooo

Iqah Razak December 28, 2012 at 3:13 PM  

waaah challenge sungguh... mesti penat gile kan..

Norhaidatul Azian Tajul Ariffin December 28, 2012 at 8:02 PM  

fuhh mencabar tul journey ko fatt dari cross thai-cambodia dulu compare cambodia-thai balik ni...

Anash December 28, 2012 at 8:36 PM  

heheheh..
you ken do it 'bro'...
.
.
(sambil kesat peluh baca ...)
.
.
.
seriusly...tak terpikir akak leh buat gitu rupa....

Hafizah Hassan December 28, 2012 at 8:47 PM  

bila menaipo balik citer ni mesti sambil gelak-gelak kan. besh.. besh.. pengalaman yang di timba.. aku nan hado!!!

Orga December 29, 2012 at 2:16 AM  

kesian aku dengan ko fatt, camne boleh tinggal ciput jer bajet, kalau 10 dolar tu oklah jugak, ni 1 dolar jer. nak kena buat macam orang zaman dulu ler, ikat duit dekat baju, heheh...

Fatt December 29, 2012 at 8:13 PM  

mya,
mmg letih gila mya..tuhan saja yg tau



emy,
tapi mmg asik lelaki je yg dapat seat gangster...mencikkkk

jauuhhh...sakit badan aku mcm kene lenyek steamroll



dzuchan,
rasa mcm bola je kena passing sana sini. paling aku takut waktu van rosak..cuak gileee



hulubalang,
haaaa...tu pun aku sirap..lebih baik takyah bukak. betoi takkkk



iqah,
gile penat berapa hari baru ilang



zila,
tragisss...nasib baik sampai jgk last2



norhaidatul,
itulah, aku rasa waktu balik ni mmg haru biru sungguh. kalau aku tau, better aku naik bas sampai poipet jekk



kak anash,
just do it! #nike

nanti kita buat kak..insya Allah tahun depan :)



fiza,
eh korang aritu balik camne? ada mcm ni tak? mmg waktu menaip ni bermain dgn emosi..sat kena serius, sat kena gelak, sat kena sedih...kalau org tgk muka ai waktu taip blog mesti kena kutuk..lol :)))



orga,
sbb makcik kedai basikal tulahhh!!! pastu atm kad aku takleh cocok plak tu yg hazabedah skit. aku mmg bajet nak w/draw masa kat sana sekali ampehhh

jimmie December 31, 2012 at 2:02 PM  

hehe...pilih bulu nampak,kalau dgn mr G mau mcm awie + erra dlm movie sembilu ekk

Fatt December 31, 2012 at 3:14 PM  

jimmie,
kalau ko jadi aku, ko nak layan org biadap? bleh? kehkehkeh...

Biqque January 2, 2013 at 3:28 PM  

nasib baik la ko tak jadi pengemis jalanan...kalo tak, terpaksa gi sana sedekahkan utk ko duit balik mesia...hahahaha!

alaaaaaaaaa tak sempat babai2 abg G keeeee...

Fatt January 4, 2013 at 8:19 PM  

biq,
hampirrrr ok..nasib baik. klu tak terpaksa gadai bulu. aku nak babai mana deeee...mamat yg kutip aku ni datang cepat sangat pfftt!

Post a Comment

Terima kasih!!

  © Copyright Since 2010 | Backpacker Busuk

Back to TOP