Made In China : Xian (Part 7)

July 24, 2012

Hari Kelima : 7 Februari 2012

Hari ini merupakan hari kedua aku berada di Xian. Oleh kerana takde sebarang aktiviti jadi aku sengaja melajakkan tido. Mimipi aku dikejutkan oleh ketukan yang bertalu-talu di pintu. Potong stim betol! Sambil menggosok-gosok mata yang mengantuk aku bingkas ke pintu. Sape pulak yang ketuk pagi-pagi ni? Daun pintu dikuak dan di hadapan aku tercegat Angel iaitu staff hostel sebelah yang pick-up aku dari stesen keretapi semalam.

Dia : Sorry to wake you up
Aku : It’s okay, I’m suppose to wake up by now
Dia : I thought you want to join me to museum today
Aku : Museum?? Arghh, I really forgot about it, sorry. Are you leaving now? shoot! camne aku bleh lupe ni!! 
Dia : Yeah. We’re about to leave now. But it’s okay, you can join me this evening
Aku : Maybe. Don’t worry about me. I can go later
Dia : I will be back at 2pm, so I’ll see you then! 
Aku : Yeah, see ya!
Dia : By the way, thank you for the coins!
Aku : No problem!

Angel penah bagitau yang dia suka kumpul syiling dari pelbagai negara. Kebetulan pulak dia belum ada collection dari Malaysia jadi dengan senang hati aku menyedekahkan duit syiling yang ada. Selepas menutup pintu aku kembali semula ke katil. Aku terkejut sebab cadar katil roommate aku dah siap berkemas. Segala backpack dan barang-barangnya turut “lesap”. Seingat aku subuh tadi dia masih berlingkar atas katil, bila masa pulak dia check-out? Magik jugak minah ni.

Tanpa membuang masa aku terus mandi dan bersiap-siap untuk keluar. Sewaktu melintasi meja reception aku terpandang senarai nama penghuni hostel yang mengikut Angel ke muzium dan antaranya ialah 2 orang budak Sepanyol yang aku kenal masa di Terracotta Warriors exhibition semalam. Deng! Hamik ko! Tido lagi. Pfft!

Sebenarnya aku dah tak tau nak buat apa kat Xian, menyesal jugak duduk kat sini sampai 3 hari. Patutnya malam ni aku dah naik ketapi ke Chengdu. Kalau ikut rancangan asal, harini aku akan ke exhibition Terracotta Warriors tapi disebabkan aku setelkan kesemuanya semalam, maka aktiviti untuk harini dan esok takde kecuali sightseeing, itupun dalam bandar. 

Aku mengambil keputusan untuk merayau tanpa tujuan dan akhirnya terbabas sampai ke South Gate yang jaraknya kira-kira 2km dari hostel. Di sini aku terjumpa satu kawasan yang menjual barangan antik dan kesenian China seperti lukisan, ukiran, seni memotong kertas dan sebagainya. Aku cuba meninjau kalau-kalau ada fridge magnet tapi hampa. 

pintu gerbang yang menjadi trademark Chinatown
gerai-gerai menjual barangan kesenian China
pedang setiawan gamaknye
jangan confuse. ini bukan berus mekap

Perut aku mula keruk-keruk mintak diisi. Apa kata aku pegi ke tempat semalam (Muslim Quarter)? Sana ada banyak makanan halal, boleh sumbat sampai penuh. Untuk ke Muslim Quarter dari antique market kena menapak lagi 1km. Memang penat tapi aku lebih rela berjalan jauh dalam suhu dingin dari berjalan dalam suhu yang membahang. Poyo eh, Malaysia panas ujan sepanjang tahun kot!

Bila sampai di Muslim Quarter aku teringat yang aku belum lagi ke Xian Great Mosque jadi aku pun menukar rancangan untuk ke sana. Masjid ini sebenarnya terletak di dalam kawasan Muslim Quarter, cuma kedudukannya agak tersorok dari jalan utama. Pada mulanya aku pun tak tau macam mana nak cari jadi aku gunakan kaedah try & error. Memandangkan kedudukannya yang tersorok di bahagian dalam maka aku memilih untuk mencuba nasib melalui lorong kecil yang mana di sebelah kiri dan kanannya dipenuhi deretan kedai cenderamata. Aku terus berjalan melalui maze ini sehingga berjumpa sebuah tembok. Cubaan aku mendatangkan hasil apabila tembok ini adalah pagar yang mengelilingi kawasan masjid.

masuk ikut pintu gerbang ni
ada banyak deretan kedai cenderamata

 
follow lorong ni sampai jumpa tembok seperti dalam gambar
tadaa! ini dia pintu masuk ke Masjid Besar Xian
kedai cenderamata di dalam kawasan masjid
Assalamualaikum!
Waalaikumsalam!

Seorang wanita menyapa sebaik saja aku melangkah masuk ke dalam kawasan masjid.

Dia : Muslim?
Aku : Yes. I’m a muslim
Dia : Where are you from?
Aku : Malaysia
Dia : Oh, Malaysia

Dia menghulurkan senaskah buku kecil yang padat dengan informasi berkenaan sejarah dan latar belakang Masjid Besar Xian. Mengikut rekod sejarah yang ditulis di atas naskah batu bersurat yang ditemui, masjid ini telah dibina pada tahun 742 Masihi semasa era Dinasti Tang. Pendek kata masjid ni telah wujud sejak 1,250 tahun yang lampau dan ia telah disenaraikan sebagai tapak warisan UNESCO Islamic Heritage pada tahun 1985.

Kedatangan pedagang-pedagang Arab ke China telah membantu dalam penyebaran agama Islam apabila mereka menetap dan berkahwin dengan wanita tempatan. Ada khabar mengatakan bahawa masjid ini telah dibina oleh pedagang China Muslim yang terkenal iaitu Laksamana Cheng Ho yang berketurunan Hui. Ini bukanlah sesuatu yang mustahil sebab muslim quarter ini merupakan kawasan penempatan Muslim-China dari keturunan Hui sejak zaman-berzaman. Sebenarnya masjid ini bukanlah satu-satunya masjid di Xian sebab ada lebih kurang 23 buah masjid kesemuanya manakala 7 daripadanya terletak di sekitar Drum Tower.

Masjid ini telah diperbesarkan semasa zaman Dinasti Song, Yuan, Ming dan Qing. Setelah penyatuan kerajaan baru China dan pemberian hak kebebasan untuk beragama, kerajaan China di bawah Communist Party and the People's Government of China telah menetapkan dana untuk memelihara dan memperbaiki masjid ini pada setiap tahun. Melalui dana inilah masjid ini dipelihara supaya menjadi salah satu di antara tarikan pelancong untuk ke China khususnya Xian. 


Luas kawasan masjid ini ialah 13,000 kaki persegi dengan luas binaan berjumlah 6,000 kaki persegi. Ia dibina membentuk sebuah segi empat dari arah Timur ke Barat (arah kiblat) dan dibahagikan kepada 4 buah courtyard. Bahagian pertama ialah sebuah pintu gerbang kayu besar yang terletak di hadapan pintu masuk utama. Pintu gerbang ini telah dibina pada awal kurun ke 17, iaitu kira-kira lebih daripada 300 tahun yang lampau. Di bahagian kiri dan kanan pintu gerbang ini terdapat beberapa buah rumah lama yang digunakan untuk mempamerkan perabot-perabot dari Dinasti Ming dan Qing.

[gambar pinjam] kebetulan pintu gerbang ni tengah restore so tak dapatlah aku tepek  gambarnya
jangan confuse macam aku, sebenarnya ini bukan kedai perabot antik. ini adalah koleksi perabot dari era Ming & Qing
masih utuh dan kukuh. kalau kerusi zaman sekarang budak kecik karate sohih patah
Seterusnya ialah Five Room Hall yang terletak di tengah-tengah courtyard yang kedua. Di belakang Five Room Hall ialah 3 buah stone memorial gateways yang disokong oleh 4 buah tiang. Di bahagian atas pintu gerbang tengah ini terdapat ukiran Cina yang bermaksud “The Court of The Heaven”.

Five Room Hall
Stone Memorial Getways

Di kiri dan kanan stone memorial gateways ini terdapat 2 pintu gerbang yang diperbuat daripada batu dan ia dibina sewaktu Dinasti Ming. Dibelakangnya pula terdapat 2 batu bersurat dari era Dinasti Ming dan Qing yang menceritakan tentang perintah untuk memperbaiki masjid. Ukiran ini telah dihasilkan oleh 2 orang ahli kaligrafi Cina yang terkenal pada zaman tersebut dan merupakan salah satu di antara hasil seni kaligrafi yang terbaik di China.

pintu gerbang ini telah dibina semasa Dinasti Ming

Bahagian courtyard yang ketiga pula menempatkan Imperial Hall yang merupakan bangunan yang tertua di dalam kawasan masjid. Terdapat sebuah batu bersurat yang dipanggil “The Moon Tablet” dan ia merupakan bukti sejarah yang amat berharga terhadap perkembangan Islam di wilayah Shanxi. Batu bersurat ini ditulis dalam bahasa Arab oleh seorang imam terkenal yang menyatakan tentang pengiraan kalendar Islam.

Imperial Hall
koleksi batu bersurat berkaitan masjid ini
salah satu di antaranya tertulis tentang pengiraan kalendar Islam
barangkali ini batu bersurat yang menceritakan tentang kalendar Islam
Di bahagian tengah courtyard ini terdapat sebuah minaret yang berbentuk seperti sebuah pagoda dan ia merupakan bangunan yang tertinggi di dalam kawasan masjid dan berfungsi sebagai tempat untuk melaungkan azan. Di bahagian kiri dan kanannya pula terdapat Official Reception Hall, Lecture Hall dan tempat untuk berwudhu. Di Lecture Hall ini tersimpan sebuah naskah Al-Quran tulisan tangan yang wujud sejak zaman Dinasti Ming dan peta Mekah yang dihasilkan pada Dinasti Qing. 

minaret ini pernah menjadi tempat untuk melaungkan azan
Seterusnya ialah sebuah tembok yang terdapat 3 buah pintu di antaranya. Di sebalik tembok ini ialah “The Phoenix Pavilion” atau “The One God Pavilion”. Sesuai dengan binaannya yang seakan-akan seekor burung Phoenix maka sebab itu ia diberi nama sedemikian. Di bahagian tengah Phoenix Pavilion ini terdapat sebuah binaan seperti tablet dengan ukiran naga dan kaligrafi bermaksud “One God” yang ditulis oleh seorang pembesar semasa era Dinasti Ming. Manakala bahagian terakhir di dalam keempat-empat courtyard ini ialah “The Worship Hall” atau dalam bahasa ringkasnya Dewan Solat. 

salah satu di antara 3 pintu gerbang yang terletak di antara minaret dan The Phoenix Pavilion
The Phoenix Pavilion
pengaruh Cina dan Arab jelas kelihatan pada binaan dan ukiran khat 
Secara kebetulan sewaktu meninjau-ninjau di sekitar courtyard masjid waktu Asar pun masuk. Pertama kali aku mendengar laungan azan dalam loghat Cina. Memang lain macam dan agak sukar untuk menangkap apa yang dilaungkan oleh muazzin. Walau apapun, aku sempat shoot videonya, mungkin lagi sehari dua aku akan upload dalam entry ni.

Sebenarnya aku tak pasti sama ada kaum muslimat di sini bersolat di masjid atau tidak sebab aku tak nampak satu kelibat pun di dewan solat. Kedua, aku tak nampak ruang solat untuk wanita dalam dewan solat ni. Ketiga, aku tak nampak atau perasan kain telekung wakaf dalam masjid. Mungkin jugak kaum muslimat di sini ssolat di rumah, mungkin. Tapi aku tak peduli semua tu, dah alang-alang sampai timing orang sembahyang jadi takkan aku nak lepaskan peluang berjemaah?

Aku menyapa seseorang yang sedang dalam perjalanan ke dewan solat. Aku bertanya arah ke tempat mengambil wudhu dan dia menunjukkan aku arah ke tandas. Barangkali sebenarnya boleh je kalau orang pompuan solat dalam masjid sebab bila aku tanya tempat amik wudhu dia tak halang atau kata tak boleh solat dalam dewan. Cuma mungkin bukan nature orang pompuan di sini bersolat di masjid, mungkin. Oklah, kalau camtu aku rasa takde masalah untuk proceed. 

kaum muslimin Xian sedang menuju ke dewan solat
sembahyang itu tiang agama dan perkara pertama yang akan dihitung ketika mati kelak ialah solat
Selesai berwudhu aku terus memecut ke arah dewan solat. Sah memang takde ruang solat untuk wanita, kain telekung pun takde tapi takpe sebab pakaian aku dah memadai untuk dibawa bersolat. Nampaknya sempat lagi kalau aku kejar sebab dorang baru masuk rakaat kedua. Aku snap gambar lebih kurang dan terus mengangkat takbir. Nak solat pun sempat amik gambar, gigih. 

ruang interior masjid

Selepas memberi salam dan berdoa orang ramai mula bangun dan keluar dari masjid. Ada yang melintasi aku sambil memberi salam dan ada yang tersenyum. Takde pulak orang datang kat aku cakap "Dik, pompuan tak solat kat sini". Takde. So aku rasa ok jugak kalau datang lagi sekali esok. Tapi kalau kat India jangan harap nak buat camni. Confirm kena perambat sebab sana mazhab lain.

Aku bersandar sambil melihat-lihat dinding di sebelah aku. Eh, ada ukiran rupanya. Memang cantik dan halus seni khatnya. Kalau nak tau, keseluruhan dinding dewan solat ini diukir dengan ayat-ayat suci Al-Quran dan sebahagian lagi dalam bahasa Cina. Cantik kan?

ayat-ayat Al-Quran yang diukir pada dinding masjid
barangkali ini adalah tafsiran Al-Quran dalam bahasa Cina

Setelah selesai menunaikan solat maka aku pun memulakan misi mengalas perut. Kawasan sekitar muslim quarter sudah mula meriah dengan orang ramai yang berpusu-pusu memenuhi segenap ruang. Seperti malam sebelumnya, aku cuba mencari sesuatu yang berbeza untuk dicuba.

suasana di sekitar muslim quarter
kalau di Malaysia orang panggil putu beras
putu beras version China, ada jem dan kacang tumbuk
baik punya posing. anyway kuih ni rasa macam pulut manisan
Banyak makanan yang aku cuba pada malam itu termasuklah sate kambing. Sebelum beredar aku membeli beberapa jenis makanan sebagai bekalan jika kelaparan di tengah malam. Bila sampai di pintu bilik aku bajet nak cakap "surprise...." ala-ala Eric Leong tapi sejurus pintu dibuka, aku hampa sebab takde sesape di dalam. Nampaknya terpaksalah aku berdondang sayang membazir letrik sampai ke siang.


bersambung....
.

Read more...

Mekong Overland : Saigon (Part 2)

July 19, 2012

Hari Kedua : 17 Jun 2012

Menjadi kebiasaan aku bila berubah tempat tido akan kerap terjaga. Puas bergulung dalam selimut sambil tido-tido ayam akhirnya pukul 5pg aku pun bangun. Backpack yang siap dikemas sejak malam sebelumnya disandar ke tepi pintu. Lampu tandas dinyalakan supaya tak mengejutkan sesiapa. Setelah membersihkan diri dan bersiap sepenuhnya aku bergegas ke tempat yang dijanjikan iaitu di roundabout tempat kami berjumpa semalam. Mujurlah dia masih menunggu aku yang kelambatan 15 minit. Kami terus ke travel agency yang dimaksudkan iaitu Tuan Travel. Aku menyerahkan USD20 kepada salah seorang agen di situ. Harga pakej Mekong Tour ini berbeza-beza bergantung pada pakej yang diambil. Pakej daytrip antara USD8-13 dan pakej 2H1M antara USD20-40. Aku letakkan perkataan "antara" sebab ada yang dapat murah, ada yang dapat mahal. Susah nak justify kenapa harga berbeza-beza walaupun di bawah satu company (contohnya Tuan Travel yang ada beberapa buah branch di sekitar HCMC). Jadi sebelum buat keputusan sila shop around dan bargain (kalau low season memang senang nak bargain). 

Sementara menunggu bas yang belum sampai kami ke kedai berdekatan untuk breakfast. Aku cuma memesan air sebab masa check-out tadi orang hostel bungkuskan seketul baquette dan pisang. Kalau nak tau roti baguete sangat famous di Vietnam dan boleh dijumpa dimana-mana. Walaupun tentera Perancis dah lama balik kampung tapi rotinya.....(sambung sendiri). Info pasal roti Perancis sila ketik sini.

Kata orang kalau ke Vietnam wajib cuba kopinya. Dulu aku tak caye yang Vietnam hasilkan biji kopi sendiri. Sebenarnya penanaman kopi mula diperkenalkan di Vietnam oleh tentera Perancis pada tahun 1857. Sekarang Vietnam adalah negara kedua terbesar di dunia yang mengeluarkan kopi selepas Brazil. Tapi ke mana pergi kesemua bijik kopi tu? Balik ke Perancis le. Patutlah kat Perancis banyak kedai kopi. Info pasal kopi Vietnam sila ketik sini.

kopi "O" VND15,000

Kurang jam 9pg bas pun bergerak menuju ke Cai Be yang terletak kira-kira 3jam perjalanan dari bandar Ho Chi Minh. Sape agaknya bubuh nama Cai Be ni, dah serupa Ce B*tooot* je. Agak-agakle nak mencarot sekalipun. 

mendung je, tak membangkitkan nafsu langsung
Sampai di Cai Be kami pun turun dari bas. Kami dibawa menuju ke jeti dan waktu ni bot dah ready nak angkut kami meronda keliling sungai Mekong. Masa ni aku rasa macam tourist sangat. Sekali-sekala apa salahnya...layannnnn.

takyah bayau sebab dah termasuk dalam pakej

Sungai Mekong ni tersangatlah besar, macam laut pun ade. Aku tak pasti ada sang bedal ke idak dalam ni. Kaler airnya macam biasalah, warna teh tarik. Sewaktu menyusuri sungai Mekong kita boleh tengok bot-bot besar dan rumah-rumah penduduk kampung di sepanjang sungai. Aku rasa cruise ni agak biasa dan kurang menarik berbanding cruise di sungai Chao Phraya (Bangkok) yang boleh menang kalau dibandingkan dari segi pemandangan.

setiap bot akan mengiklankan barangan yang dijual
Satu benda yang agak obvious di sini ialah kita akan nampak kayu-kayu dipacak pada bot. Kalau ditenang rapat-rapat, kita akan perasan benda apa yang digantung. Any clue? No? Sebenarnya benda yang digantung ini adalah buah-buahan dan sayur-sayuran yang dijual. Tujuan mereka menggantungkan buah-buahan dan sayur-sayuran ini adalah sebagai strategi marketing dan memudahkan pembeli mencari barangan yang dihajatkan.

Bot yang kami naiki ini mula menyusuri terusan yang lebih kecil dan berhenti di satu tempat. Kesemua penumpang turun dan di bawa ke tempat menghasilkan madu lebah. Di sini penerangan berkaitan salasilah kerabat lebah dan proses penghasilan madu diceritakan dengan terperinci. 


Selepas itu setiap orang diberi peluang mencuba teh yang dicampur madu. Rasanya memang sedap, nama pun free. Bagi orang yang berduit dan ingin kekal cantik bolehlah beli propolis tapi aku rasa petua Kak Nita dan Khir Toyo jauh lebih mudah, murah dan praktikal. Gitewww...

Dari tempat membuat madu lebah kami beralih ke tempat memproses gula-gula berasaskan kelapa. Penerangan ringkas berkaitan proses pembuatan diceritakan oleh tour guide dan selepas itu kami disuruh mencuba gula-gula kelapa yang masih panas (baru angkat dari kuali gamaknye). Aku perhatikan pekerja-pekerja yang membungkus gula-gula ni langsung tak pakai sarung tangan jadi ada sedikit keraguan di situ. Bayangkan kalau orang tu korek hidung sambil bungkus gula-gula....mesti sedap sebab ada perisa tambahan.

*sepanjang pemerhatian aku, majoriti pengusaha gula-gula kelapa tak pakai sarung tangan waktu membungkus gula-gula

(1) bahan utama serta mesin yang digunakan untuk menghasilkan gula-gula kelapa  (2) adunan santan dan daun pandan dimasak sehingga menjadi likat  (3) kerja-kerja pembungkusan dilakukan secara manual
Dari tempat memproses gula-gula kelapa kami beralih ke tempat memproses manisan yang diperbuat daripada beras. Waktu ni takde orang bekerja jadi aku tak boleh nak komen sama ada prosesnya hygenic atau tidak. 

(1) beras digoreng sampai bertukar bentuk (2) seterusnya ia akan digaul bersama manisan (3) manisan akan dimampat dan dipotong mengikut saiz berpandukan garisan-garisan di atas petak ini (4) hasilnya!
Ada lagi bisnes sampingan keluarga ni dan kali ni aku rasa nak muntah balik gula-gula kelapa yang aku telan sebelum tu. Nak tau ape? Jeng jeng jeng.....tonik ular sawa! *muntah*

rasa pening-pening lalat bila tengok benda alah melingkar ni

Tengok orang bungkus gula-gula tak pakai sarung tangan sudah, kuih beras pun dah, ular melingkar dalam botol pun dah...maka kami naik semula bot dan bergerak ke destinasi seterusnya iaitu ke Binh Hoc Phuoc River Island. Di sini kami berhenti untuk makan tengahari sebelum berbasikal mengelilingi kawasan kampung. Bagi pelancong muslim yang berhajat ke Mekong Tour, anda dinasihatkan supaya membawa bekalan makanan sendiri sebab makanan yang disajikan di sini tidak halal. Aku cuma menjamah nasi kosong sesuap dua pastu telan biskut Tiger. Terasa ralat sebab tertinggal bekalan roti tuna dalam bas di Cai Be. Dem!


Agaknya mungkin dah tertulis yang aku dan basikal tak berjodoh, sebab setiap kali aku berniat nak berbasikal mesti ujan. Dipendekkan cerita maka tak sampai 300meter aku mengayuh hujan pun turun selebat-lebatnya. Nasib baik sempat cari port berteduh, kalau tak confirm lencun.   

nasib baik kali ni tayar tak meletup
Sepuloh minit aku menunggu hujan reda dan akhirnya aku amik keputusan untuk batalkan program berbasikal. Hujan masih rintik-rintik tapi aku terus meredah. Tak sampai 100meter sekali lagi hujan turun dengan lebatnya. Aku terpaksa berhenti untuk berteduh dan kali ini di sebuah kedai basikal. Pemilik kedai yang baik hati tu ajak masuk ke dalam kedai untuk berteduh. Tak cukup dengan itu diambilkan kerusi dan disuruhnya duduk sementara menunggu hujan reda. 

couple sedang membaiki basikal
Bila hujan kembali reda aku mengayuh balik ke tempat kami berkumpul iaitu di kedai makan. Nampaknya hajat untuk bersiar-siar dengan basikal kali ini terpaksa dikuburkan. Tapi takpelah, aku rasa pemandangan kat sini tak jauh beza dengan suasana kampung di Malaysia jadi aku tak ralat sangat bila terpaksa akur dengan hukum alam. Oleh kerana cuaca tak mengizinkan jadi kami terpaksa meninggalkan tempat ini dan menaiki bot untuk balik ke jeti Cai Be. 

Dari Cai Be kami meneruskan perjalanan pulang ke Ho Chi Minh. Oleh kerana aku dan 2 orang penumpang lain mengambil pakej Mekong Tour 2H1M jadi kami bertiga diturunkan dipertengahan jalan untuk menyambung perjalanan ke Can Tho. Agak lama kami berdiri di tepi jalan sambil menunggu tour bus ke Can Tho dan kesempatan itu aku gunakan untuk melihat keadaan trafik di luar bandar Vietnam. Nampaknya takde perbezaan langsung tak kiralah di kampung atau di bandar sebab mereka sangat taksub dengan hon. Kenderaan besar juga dipandu dengan laju walaupun dalam keadaan trafik yang sibuk. Walaupun orang Malaysia bawak gila-gila tapi aku rasa kat sini jauh lebih gila. Tak mustahil pun sebab kadar kemalangan di Vietnam antara yang tertinggi di dunia.

Hampir setengah jam barulah bas yang ditunggu-tunggu muncul. Bas yang aku naiki ini jauh lebih kecil dan kami digabungkan dengan pelancong dari tour agency yang lain. Oleh kerana bas sudah penuh jadi terpaksalah kami bertiga duduk di belakang. Perjalanan selama 2 jam ke Can Tho terasa begitu hazab sebab tak boleh melunjur kaki jadi kami terpaksa duduk dalam keadaan yang tak selesa. Memang ^%$#@!

Kami sampai di Can Tho lewat petang dan terus ke tempat penginapan. Aku rasa sedikit confuse sebab sepatutnya kami dihantar ke homestay tapi end up di hotel. Wah, kalau gini bayar USD20 untuk pakej homestay memang berbaloi sangat sebab orang lain bayar USD50-100 untuk pakej menginap di hotel tapi kami??? Shyy...diam-diam sudah. 

tour bas ke Can Tho
Urusan check-in berjalan dengan lancar dan kami ditempatkan di sebuah bilik double yang lengkap dengan tv satelit, hot shower, fridge dan kipas. Mungkin sebab kami bayar harga homestay so dapat bilik yang berkipas, tapi tak kisahlah kipas atau air-cond sebab takde beza pun. 

hotel yang tak berapa nak hotel
you pay peanuts but you get kfc bucket. understand what i mean? 
Oh lupe aku nak perkenalkan sape kawan baru aku ni. Mesti ada yang kata aku menduakan Abe German kan? Binawe. Suke hati berspekulasi rupanya. Sebenarnya orang yang aku kenal ni sama macam aku gak. Sama spesis, sama jantina. Cuma bezanya dia datang dari negara seberang jadi sebab itulah dia bajet aku pun sama. Perbualan kami banyak dalam Bahasa Inggeris sebab dia cikgu kat international school. Sebenarnya dia tak datang ke Vietnam bersendirian, dia travel berdua dengan seorang kawan tapi hari aku jumpa dia tu kawan dia balik ke Indo dan akan datang lagi the next 2 days. Tak faham? Abaikan. But overall  fun jugak travel dengan stranger. Ibarat kata hanya johari mengenal maniam.


bersambung....
.

Read more...

Mekong Overland : Saigon (Part 1)

July 04, 2012

Baru-baru ni aku telah ke Saigon dan Phnom Penh secara solo selama 6 hari. Kalau tahun lepas aku gunakan jalan darat sepenuhnya dari Malaysia ke Thailand dan Siem Reap dan seterusnya pulang ke Malaysia. Tapi kali ni agak berbeza sebab pergi/balik dengan flight, manakala jalan darat cuma dari Saigon ke Phnom Penh. Tiket kapal terbang bagi perjalanan sehala antara KL-Saigon=RM76 dan Phnom Penh-KL=RM149. Bajet yang diperuntukkan untuk trip ini cuma RM413 termasuk kos penginapan, pengangkutan, makan, entrance fees dan souvenir, dibahagikan kepada 1juta Dong (RM165) dan USD78 (RM248) berserta emergency cash sebanyak RM200, in case bajet lari.

Persiapan untuk trip ni cuma ala kadar, itinerary pun takde sebab aku lebih suka buat sesuatu yang spontan. Aku juga bawak sedikit bekalan roti, minuman 3-in-1, tuna, biskut, mee segera dan beberapa helai pakaian serta barang keperluan asas dan kesemuanya disumbat masuk ke dalam beg 32 liter.

Nota :
- Rakyat Malaysia tak perlukan visa untuk masuk ke Vietnam dan Cambodia
- Departure tax untuk flight dari Phnom Penh-KL dah termasuk dalam harga tiket 


Hari Pertama : 16 Jun 2012

Seingat aku, pagi sebelum bertolak barulah aku terhegeh-hegeh mengemas pakaian dan sementara menunggu subuh aku terlelap. Selepas solat aku bertolak ke KL Sentral dan menaiki bas ke LCCT. Aku sampai di LCCT agak awal dan terus ke boarding hall sebab takde check-in luggage. Flight pagi tu agak penuh dan sepanjang penerbangan ada sekali dua masuk air pocket. Setelah jenuh merempit sampai terlanggar segala bumper dan air pocket akhirnya flight selamat mendarat di Tan Son Nhat Airport 20 minit lebih awal daripada waktu yang dijadualkan. Syabas Air Asia!

Semasa di imigresen muka pegawai kastam yang menyambut penumpang semuanya toya. Siap marah-marah bila tengok queue panjang, teruk betul perangai walhal kerja chop passport je kot! Ah tak kisahlah, janji bila turn aku dia tak banyak songeh. Selesai urusan kastam aku terus keluar dari airport dan mencari transport untuk ke bandar.

Aku memilih untuk menaiki bas 152 memandangkan ia lebih ekonomi dan selamat untuk poket. Tambang bas cuma VND4,000/60sen dan sila sediakan wang secukupnya. Kalau travel berempat mungkin boleh tong-tong naik teksi. Aku difahamkan ada 2 syarikat teksi yang reliable di sini iaitu Vinasun dan Mai Linh (tambang lebih kurang VND150,000/RM25 untuk sebuah teksi). Perjalanan dari airport ke pusat bandar memakan masa 30-40 minit, bergantung pada aliran trafik. 

classic ni weh
selesa dan bersih
tambang 60 sen, murah tu!!
Selain Chu Chi Tunnel, tak banyak yang aku tau tentang Saigon kecuali tempat ini terkenal sebagai lubuk barangan outdoor ciplak, roti Perancis dan kopi. Sebelum ke sini aku pernah dengar orang bercerita pasal keadaan trafiknya yang serabut. Pengguna utama jalanraya di sini adalah motorsikal dan dianggarkan pada masa ini jumlah motorsikal yang berada di atas jalanraya Saigon mencecah 4million, iaitu 3/4 dari jumlah penduduknya. Wow!

Walaupun jumlah pengguna motorsikal di sini amat tinggi tapi budaya rempit masih belum menular. Mereka masih mengamalkan gaya pemanduan berhemah walaupun suka menekan hon tahap menaikkan darah. Disebabkan kegilaan menekan hon sesuka hati inilah maka Saigon dikenali sebagai TinTin City.

bersimpang-siur
Pernah seorang penduduk di sini bercerita, kalau seorang lelaki nak dapatkan seorang awek, maka dia perlu memiliki motor. Kalau takde motor, sebelah mata pun awek tak pandang. Jenis motor jugak memainkan peranan penting untuk mengorat awek. Kalau motor buatan Jepun, maka pakwe itu akan lebih market berbanding pakwe yang bawak motor buatan China. Heh!

Bila motorsikal banyak, maka melintas jalan menjadi perkara yang paling mencabar. Bagi orang yang pertama kali ke sini dan berhadapan dengan situasi begini dinasihatkan jangan sesekali panik. Kalau tak yakin boleh observe dulu tapi kalau tak yakin jugak, boleh ikut orang lain melintas. Pernah seseorang berkata pada aku yang melintas jalan di sini umpama suicide. Hahaha. Sebenarnya melintas jalan di sini taklah sesusah mana. Yang penting jangan teragak-agak, jangan berlari dan jangan mengacuh-acuh. Pemandu motorsikal di sini cukup expert dan akan mengelak sebarang objek yang berada di hadapan mereka. Selamat mencuba dan goodluck!

bus stand kat belakang bangunan ni
Berbalik kepada cerita, lebih kurang 30 minit kemudian aku pun tiba di stesen bas yang terletak di seberang roundabout berhadapan Ben Thant Market. Sewaktu turun dari bas aku didatangi oleh beberapa pemandu xe om (motor taxi) tapi oleh kerana aku :

(1) takut dia bawak ke tempat lain
(2) tak yakin dengan gaya pemanduan dan lalulintas yang serabut
(3) nak cari sendiri sebab hostel dekat area sini je
(4) segan

maka aku pun menolak. Berpandukan peta buku Lonely Planet pirate yang dibeli di Siem Reap tahun lepas aku cuba mencari lokasi penginapan. Setelah 30 minit berjalan akhirnya aku tiba di kawasan backpackers yang terletak di District 1 iaitu Pham Ngu Lao. Kawasan ini merupakan tumpuan backpackers dari seluruh dunia terutamanya pelancong berkulit putih sebab di sini ada banyak deretan bar untuk mereka bersosial.

Hostel yang aku menginap ini terletak di sebuah lorong kecil di Pham Ngu Lao street. Aku memilih untuk tinggal di sini berpandukan review di Hostelworld dan Hostelbookers. Kalau diikutkan waktu ni bukanlah peak season jadi tak perlu booking sebab banyak guesthouse persendirian yang beroperasi di sekitar Pham Ngu Lao dan kawasan berhampiran. Aku pulak tak berhasrat nak membuang masa mencari-cari terutamanya pada hari pertama sampai di sini. Kalau sesiapa suka mencuba penginapan yang berbeza setiap hari maka boleh booking untuk semalam dan selebihnya walk-in. Rata-ratanya harga untuk bilik single ialah USD5/RM16 dan double USD8-USD10/RM25-RM32. Boleh dikatakan semua guesthouse di sini dilengkapi kemudahan tandas, TV satelit, air-cond, hot shower dan wifi.

penduduk dengan aktiviti harian
Saigon Youth Hostel
#241/32 Pham Ngu Lao
female dorm, USD8 per day. agak pricey sebenarnya
Sebenarnya aku cuma dapat bertahan selama semalam di sini sebab tak dapat tido nyenyak disebabkan jiran sebelah yang suka bukak TV siang malam macam orang pekak. So aku tak suggest duduk di sini, kalau boleh carilah tempat tinggal yang lebih aman untuk tido yang berkualiti. Lain-lain komplen berkenaan tempat ini ialah ia agak jauh dari Ben Thant Market (30 minit) dan segala attraction selain signal wifi yang lemah longlai. Kelebihan tempat ini cuma satu iaitu dapur. 

Oleh kerana sampai agak awal jadi aku terpaksa merayap sebelum dibenarkan check-in. Aku gunakan kesempatan ini untuk mencari pakej Chu Chi Tunnel sebagai aktiviti keesokan hari. Berdasarkan pemerhatian aku, pakej Chu Chi Tunnel ini berbeza di antara travel agency. Aku tak pasti kenapa harganya berbeza, cuma setahu aku harga yang ditawarkan ini termasuk transport dan upah tour guide tapi tak termasuk entrance fee VND80,000/RM13. Aku beli pakej Chu Chi Tunnel USD4/RM13 dari Tuan Travel yang terdapat di Pham Ngu Lao (opis Tuan Travel ni bersepah-sepah di District 1) dan setelah itu aku balik semula ke hostel dan menunggu sehingga dibenarkan untuk check-in.

Satu perkara yang aku perasan pasal urusan check-in di Vietnam ialah kita akan diminta untuk serahkan passport. Menyerahkan passport kepada pihak pengurusan adalah perkara mandatori di sini. Sebenarnya aku kurang selesa bila terpaksa melepaskan passport ke tangan orang lain memandangkan itu saja bukti pengenalan diri yang ada bila keluar dari Malaysia. Tapi apa boleh buat, dah style kat sini camtu. Berbeza dengan bayaran yang mana akan diselesaikan sewaktu check-out. So maknanya passport akan jadi guarantor, pendek kata toksah buat akai nak lari.

Setelah membersihkan diri dan berehat, aku amik keputusan untuk keluar berjalan-jalan dan melihat segala tempat yang menarik di sekitar bandar. Destinasi pertama yang aku tuju ialah Ben Thant Market. Aku memilih untuk melalui kawasan taman yang terletak di tengah-tengah bandar Saigon. Ramai orang bersiar-siar dan bersukan di sekitar kawasan taman, tak kurang juga pasangan kekasih yang duduk di bangku dan atas motor sambil bergurau senda. Sepanjang pemerhatian aku melalui taman ini siang dan malam, tempat ini sentiasa menjadi port pasangan kekasih melepaskan rindu. Tanpa segan mereka berpelukan dan bercium di tempat terbuka. Terasa macam berada di negara orang putih bila lalu di taman ni. Pernah sekali secara tak sengaja aku nampak si lelaki me...erm, tak payahlah aku ceritakan sebab amat memalukan. Aku terkejut gila babi dan buat-buat tak nampak. Kalau tv bolehla tukar ke channel lain, tapi kalau live kita hadap jelah. Nampaknya golongan muda di sini dah terpengaruh habis dengan budaya barat sampai tak malu dengan orang sekeliling. Cuma satu aku nak puji, orang-orang di sini gemar beriadah, bersukan dan menari. Kalau nak tengok orang ramai menari waltz, boleh datang ke sini dan belajar.

Untuk ke Ben Thant Market aku perlu menyeberang jalan yang lebar. Mulanya aku tak yakin tapi kebetulan ada seorang pengawal trafik yang menolong orang melintas. Boleh jadi sebab Ben Thant Market ini merupakan kawasan tumpuan ramai terutamanya pelancong maka jawatan pembantu lalulintas pun diwujudkan.

pembantu lalu lintas
Pada mulanya aku sangkakan Ben Thant Market ni besar dan bertingkat-tingkat macam Pasar Baru Bandung tapi rupa-rupanya ia cuma bangunan 1 tingkat yang menjual bermacam-macam barangan di bawah satu bumbung. Ada pasar basah, bunga hidup, kopi, cenderamata, pakaian, kain ela, backpack dan bermacam-macam lagi. Aku hanya melihat-lihat sebab tak tau apa yang nak dibeli. Aku keluar dari market dan menyusuri kedai di bahagian luar. Nampaknya barang sama yang dijual di luar jauh lebih murah berbanding di dalam. Kalau di dalam harga fridge magnet boleh mencecah VND40,000/RM6.50 sekeping tapi di luar boleh dapat separuh harga. Cuma bezanya kebanyakan kedai di luar mengenakan harga tetap. Walaupun tetap tapi masih berpatutan.



Bila keluar dari Ben Thant Market aku ternampak satu roundabout di tengah jalan. Di roundabout itu ada statue seorang lelaki menunggang kuda sambil menggapai sesuatu. Aku tertarik nak ke situ, tapi bagaimana ya? Kenderaan sentiasa membanjiri jalanraya seakan-akan takde peluang untuk melintas tapi tiba-tiba peluang itu pun muncul. Aku nampak seorang lelaki cuba untuk menyeberang jalan dan tanpa berfikir panjang aku terus mengikut beliau dan akhirnya aku selamat sampai ke tengah-tengah roundabout yang pada mulanya kelihatan mustahil untuk dijejak. 

gambar pintu utama Ben Thant Market ini boleh diambil dari roundabout, jadi cubalah melintas!
simbolik. agaknya dia dapat tak gapai burung tu?
Hubungan aku dengan kamera baru ni masih dalam proses suai-kenal, masih belum mencapai keserasian. Kadang-kadang terkial-kial aku mencari function yang sesuai dan hasilnya agak mengecewakan. Aih, rindu pulak dengan kamera lama, tssk. Sedang aku mengambil gambar statue ini berulang-ulang tiba-tiba aku disapa oleh seseorang.

X : Are you from Indonesia?
Aku : Nope. I'm from Malaysia
X : Oh sorry, I thought you're Indonesian.
Aku : It's okay, we're more or less the same.
X : I'm waiting from my friend and we suppose to meet here an hour ago. Are you here for gathering?
Aku : Nope. I'm just snapping photos (yup this bloody hell photo with this friggin camera). Did you say gathering? Is it CS gathering? *cs = couch surfing
X : Yes. How did you know?
Aku : Just guessing because last time I joined the gathering when I was in Bangkok

So we tralalalala dan bertukar-tukar cerita tentang journey masing-masing. Tiba-tiba...

X : Do you want to join me for Mekong Tour tomorrow?
Aku : (terkesima) Mekong Tour? Is it recommended?
X : People said that your journey to Vietnam is not complete without going to Mekong Delta. So I guess it's a YES?!
Aku : Sounds interesting. Tell me more about the tour
X : Blablablabla...

Dipendekkan cerita aku pun bersetuju mengikut dia ke Mekong Tour esok. Entah kenapa aku tak berfikir panjang kali ni. Dalam hati aku bercampur-baur antara percaya atau tak tapi aku bulatkan niat dan positif. Aku boleh saja ignore dan tak munculkan diri esok, tapi sebagai seorang yang berprinsip, aku takkan buat camtu. Aku percaya setiap traveller ada prinsip yang dipegang dan takkan sesekali mencabul kepercayaan yang diberikan. Memandangkan plan datang secara mengejut, nampaknya terpaksalah aku menukar jadual ke Chu Chi Tunnel dan menganjak malam terakhir di Saigon Youth Hostel kepada malam ketiga sebab esok aku akan bermalam di Can Tho!

bersambung...

Read more...

  © Copyright Since 2010 | Backpacker Busuk

Back to TOP