Umrah : Ladang Unta - Ziarah Luar Kota Mekah (Part 3)

January 22, 2013

Maaf dah lama tak update. Jom kita sambung travelog umrah dari episod sebelumnya.


Hari Kelapan : 21 Jun 2011

Solat subuh di Masjidil Haram sangatlah meriah dengan ribuan jemaah seperti solat Jumaat dan solat Aidil Firti di Malaysia. Namun dalam kemeriahannya pada pagi ini telah berlaku satu peristiwa yang tak boleh aku lupakan. Semasa solat subuh tadi aku dapat mendengar dengan jelas suara imam sedang menangis sewaktu mengalunkan bacaan ayat-ayat suci Al-Quran. Walaupun dalam keadaan sebak tapi suara beliau tetap lunak dan menggamit perasaan. Aku cuba meneka maksud yang tersirat di sebalik surah yang dibacanya tapi apakan daya Bahasa Arab aku hanya cukup-cukup makan.

Aku ajukan soalan tersebut kepada Abah sewaktu kami berjalan balik dari masjid. Kata Abah, imam itu menangis sebab ayat Al-Quran yang dibacanya tadi menceritakan tentang peristiwa yang akan berlaku pada hari kiamat. Selepas mendengar penjelasan Abah aku pun berfikir. Siapalah aku kalau dibandingkan dengan imam tersebut, macam langit dan kerak bumi. Kalau beliau yang tinggi ilmu agama dan soleh pun takut, macam manalah aku yang tak seberapa ni nak berdepan dengan Allah?

Sewaktu sampai di hotel jam sudah menunjukkan pukul 6.30pg dan pada waktu ini langit sudah terang benderang. Seperti yang dijanjikan, hari ini kami akan dibawa berjalan-jalan dalam satu program ziarah luar. Maka selepas bersarapan rombongan kami pun bertolak dari hotel dengan menaiki sebuah bas persiaran. Setelah menempuh perjalanan selama 30 minit bas yang kami naiki berhenti di tepi jalan. Aku yang tengah sedap bersandar terus menjenguk ke luar tingkap. Dah sampai ke? Tapi macam takde apa pun kat luar ni kecuali padang pasir. Tiba-tiba aku ternampak kelibat beberapa ekor unta yang dikepung dalam satu kawasan. Mungkin ini kot ladang untanya!

#1 - sekumpulan unta di tengah padang pasir. barangkali yang putih ini lori air, wallahualam
#2 - ladang unta yang kami singgah

Ladang unta di Tanah Arab bukanlah seperti ladang ayam atau ladang ternakan haiwan yang biasa kita lihat di Malaysia. Memahami bahawa habitat haiwan ini yang tinggalnya di padang pasir maka di sinilah ladangnya! 

Aku segera mengikut jemaah lain keluar dari perut bas dan berjalan menuju ke ladang unta. Rasanya inilah kali pertama aku melihat unta secara dekat. Pada pendapat aku unta adalah haiwan yang comel dan mempunyai bulu mata yang lebat. Ia juga kelihatan sangat tinggi berbanding kuda, jinak dan suka mendekati manusia.

Aku juga sempat menyaksikan adegan perebutan susu di antara si pengembala dan anak unta. Kalau diperhatikan pada gambar dibawah, kelihatan ada tali yang mengikat pada badan si unta. Sebenarnya di bawah tali ini ada sejenis kantung yang digunakan untuk "menyorokkan" susu ibu daripada diminum oleh si anak. Jadi bila si pengembala ini cuba memerah susu, maka si anak akan datang dan cuba mencari peluang untuk meminum susu ibunya. Bila ditengok adegan ini aku merasa kesian pada si anak sebab tak mendapat haknya. Bila si pengembala memerah susu si ibu, maka si ibu akan mengerang kesakitan dan suaranya sangatlah menakutkan. Aku penah cerita dalam entry dulu pasal suara unta kan? Boleh tengok rakaman di bawah tapi sila abaikan suara latar di belakang.

#3 - pengembala dan anak unta sedang berebut susu

#4 - tak taulah mak lampir mana yang gelak dalam video ni

#5 - anak-anak unta yang comel

Sesungguhnya Allah SWT telah menciptakan unta dengan pelbagai jenis kebaikan. Selain menjadi medium pengangkutan yang membawa manusia dan mengangkut barangan, tahukah anda keistimewaan-keistimewaan lain yang terdapat pada unta?

Allah SWT telah berfirman, "Maka apakah mereka tidak memperhatikan unta, bagaimana ia diciptakan?" (Ayat 17, Surah Al-Ghasiyah).

Dalam ayat ini Allah SWT telah menyuruh manusia melihat pada kejadian unta. Haiwan ini merupakan bukti kekuasaan-Nya kerana ia bukan saja mampu bertahan dalam cuaca padang pasir yang ekstrem tapi juga boleh hidup tanpa air selama 3 minggu! 

#6 - ibu dan anak unta yang sedang berehat
#7 - anak unta yang aktif

Allah SWT menciptakan unta dengan sifat yang cukup sempurna. Bonggol yang terdapat pada badannya menjadi tempat untuk menyimpan lemak yang akan memberikannya tenaga sewaktu terputus bekalan makanan. Perhatikan juga kaki unta yang tapaknya bercabang dua. Ia diciptakan sebegini supaya membolehkan unta berdiri tegap sewaktu mengangkat muatan yang sarat dan tidak tenggelam di dalam pasir. Permukaan lutut unta juga dilindungi dengan sejenis lapisan kulit yang tebal yang tidak akan menjadikannya melecet bila ia duduk di atas pasir yang panas. 

Bulu mata unta juga diciptakan unik kerana ia sangat halus dan berupaya menyekat pasir daripada memasuki matanya. Sama juga dengan telinga dan hidungnya yang dilindungi bulu-bulu halus yang dapat menghalang pasir daripada memasuki rongga-rongga tersebut. Sebab itulah unta dipanggil raja padang pasir sebab hanya ia saja haiwan yang boleh berjalan steady walaupun dalam keadaan ribut pasir.

Banyak lagi keistimewaan-keistimewaan unta yang boleh kita baca di internet tapi aku suka nak berkongsi link ini untuk bacaan semua : http://tajdid-dakwah.blogspot.com/2010/05/hikmah-dan-kelebihan-unta.html

#8 - nampak macam harmless tapi takut jugak sebenarnya. tak caya tengok reaksi makngah...hihi :-)
#9 - susu unta, SAR5 sebotol
#10 - pengembala unta
Selain keistimewaan tersebut, tahukan anda bahawa susu dan air kencing unta dapat menyembuhkan penyakit? Kalau susu unta memang kita yakin nak minum tapi kencing unta? Wallahualam. Aku tak berapa arif nak ulas tentang isu halal haram penggunaan kencing unta dalam bidang perubatan Islam. Tapi kajian sains telah mendapati bahawa ia mengandungi agen-agen yang boleh melawan penyakit contohnya kanser, rambut gugur, kelemumur, asma, masalah hati dan lain-lain.

Bacaan lanjut mengenai penggunaan kencing unta sebagai alternatif perubatan boleh rujuk di link ini http://ibnnajib.blogspot.com/2012/03/kencing-dan-susu-unta-dalam-sudut_12.html. Walau apapun, silalah rujuk pada pakar agama sebelum mengambil sesuatu pendapat sebagai panduan. 

Sebenarnya ada satu peristiwa pelik bin ajaib yang berlaku semasa aku berada di ladang unta. Pada aku ianya pelik sebab lokasi kejadian yang berlaku di Tanah Arab. Begini kisahnya.... Masa aku dan Ayie sedang bergilir-gilir mengambil gambar di tepi ladang unta tiba-tiba datang seorang pengembala dan dengan dengan selambanya beliau berposing di sebelah aku sambil meletakkan tangannya ke atas bahu macam gaya ala-ala member kamceng. Kejadian tersebut berlaku dengan begitu pantas sepantas butang shutter dipetik. Hasilnya dapatlah gambar muka aku yang tengah confuse. Mana gambarnya? Ada, tapi aku malas nak tepek jadi bayangkan jelah.

*kredit kepada penulis-penulis artikel, terima kasih


bersambung....
.

Read more...

Umrah : Gambar-Gambar Pada Hari Ketujuh Di Bumi Mekah

January 15, 2013

Sambungan dari entry sebelumnya.


Hari Ketujuh : 20 Jun 2011

Hari ini adalah hari ketujuh kami berada di tanah suci. Selepas solat subuh kami pulang ke hotel dan semasa bersarapan kami telah diberitahu yang esok ada program ziarah luar. Untuk program esok kami akan dibawa melawat ke ladang unta dan selepas itu ke Masjid Hudaibiyah. Kata ustaz, kat Masjid Hudaibiyah nanti bolehlah kami berniat ihram dan melakukan ibadah umrah untuk kali yang ketiga. 

Sebenarnya sewaktu berada di tanah suci aku memang sentiasa dengan kamera dan disebabkan itulah maka banyak gambar yang aku rakam. Asalkan peluang muncul dan takde sesiapa yang memerhati (kecuali Dia) maka aku akan segera merakam. Jadi jangan terkejut kalau aku habis sampai 9Gb untuk 13 hari! Tapi itu bukan gambar semata-mata sebab ada jugak video. Bukan apa, tujuan aku buat macam ni sebab aku nak simpan seberapa banyak memori di sini. Kadang-kadang kita lupa, jadi bila tengok gambar barulah memori tempat tu akan flashback. So dalam entry ni aku just nak letak gambar sebab hari ketujuh kami tak buat apa kecuali berulang-alik ke masjid dan beribadat. Aku harap gambar-gambar ni boleh mengubat rindu sesiapa yang pernah ke tanah suci dan juga boleh memberi gambaran pada kawan-kawan yang belum pernah ke sana. Aku guna kamera compact Canon Ixus 100 IS so mungkin banyak gambar yang tak sharp. Apapun yang penting aku dapat berkongsi momen-momen di sini dengan semua.

#1 - jemaah membanjiri dataran Kaabah selepas solat subuh 
#2 - ruang solat di bawah dalam Masjidil Haram. kami selalu bersolat di sini sebab dingin
#3 - ruang solat berbumbung di hadapan Kaabah. kebiasaannya jemaah lelaki yang akan bersolat di sini
#4 - ruang solat perempuan yang terkepung (kiri) dan terpisah oleh koridor berhadapan dataran Kaabah 
#5 - inilah hasilnya kalau amik gambar sambil berjalan
Sebenarnya Masjidil Haram ini sangatlah besar dan gambar ruang-ruang solat yang aku tunjuk dalam ni cuma sebahagian je. Ada banyak lagi ruang-ruang solat yang boleh digunakan oleh jemaah lelaki dan perempuan terutama di tingkat bawah, tengah, tingkat satu dan bumbung. Semasa di sini aku tak penah naik ke bahagian bumbung Masjidil Haram. Kata sepupu aku, ruang bumbung tu cuma untuk jemaah lelaki dan ada polis yang bertugas. Aku pun terlupa nak mintak kat dia salinan gambar Masjidil Haram dari bumbung, mungkin dalam lain entry lah kot?

#6 - pukul 6.40pg di Masjidil Haram
#7 - menara yang kedua tertinggi di dunia ini terletak bersebelahan dengan Masjidil Haram
#8 - bangunan ini menarik perhatian aku setiap kali berulang-alik ke masjid 
#9 - unik sebab bingkai tingkapnya diperbuat daripada kayu
Selesai bersarapan kami terus ke bilik untuk menukar pakaian dan selepas itu keluar mencari buah tangan yang boleh dibawa pulang ke Malaysia. Kami meninjau-ninjau dari shopping mall yang terletak bersebelahan hotel ke kedai-kedai yang berbaris di sepanjang jalan. Aku sekadar menurut saja ke mana langkah semua ahli keluargaku memandangkan aku bukanlah seorang kaki shopping. 

Kebiasaanya orang pompuan suka bershopping beli itu ini tapi aku tak. Misalnya setiap kali raya mak dengan adik bongsuku yang paling sibuk tempah baju berhelai-helai sedangkan aku lebih selesa pakai baju yang lama. Aku pun tak kisah nak membeli dan kebanyakan baju aku semuanya t-shirt souvenir. Pendek kata selagi tak rosak selagi itulah aku akan pakai. Aku pelik sebenarnya tengok orang yang kuat melaram sebab aku tak rasa dalam rumah pun dia melaram, harap kat luar jelah kot. Ye tak?

#10 - shopping complex Pak Arab
#11 - kedai minyak attar yang famous
#12 - kedai karpet lah pulak
#13 - semua peniaga adalah dari kaum lelaki
#14 - kedai di luar shopping complex pun tak kurang hebatnya
#15 - ber ber? bukan Justin Bieber yang pastinya
Kalau nak tau, di sepanjang jalan Masjidil Haram ada banyak burung merpati. Alah macam kat Trafalgar Square zaman dulu kala tu! (wah gitu, ko London pun belum sampai). Setiap kali melepasi burung-burung ni aku agak ketakutan sikit, bukan takutkan burung tapi takut kalau-kalau burung tu terberak atas kain telekung. 

Ramai jugak jemaah yang bagi burung-burung ni makan. Sambil berjalan ke masjid atau balik dari masjid dorang akan berhenti untuk melayan burung-burung ni. Murah rezeki! Pemandangan ini adalah normal sebenarnya dan ia boleh dikatakan menarik sebab berdekatan dengan kawasan Masjidil Haram.

#16 - opocot! tetiba burung-burung ni terbang ke arah aku
(nampak tak kain sejadah kat sebelah kanan? ini angkara abah aku le saje pegi melibas)
Aku juga sempat merakamkan gambar seekor burung merpati di luar tingkap di tepi koridor hotel. Mungkin burung ini keletihan setelah terbang jauh dan berhenti sebentar untuk berehat. 

#17 - "bukan merak kayangan, tapi gagak di rimba" - ingatkah lagi lirik lagu ni? hehe :-P
#18 - bagaimanakah dunia dari kaca mata seekor burung?

Merenung ke luar jendela
Melihat kebesaraNya
Mensyukuri segala nikmat
Yang dikurniakan di dunia

Kau berikan ku kekuatan
Tuk berpegang pada jalan
Walau penuh dengan cabaran
Ku tahu ku adaMu Tuhan

Kerna Kau yang satu
Yang setia bersama ku
Dikala ku jatuh ku bangkit kernaMu
Ku tahu ku adaMu disisi ku selalu
Bantulah hambaMu mencari keredhaanMu

(AdaMu - Najwa Latif)

#19 - manusia berpusu-pusu ke masjid setiap waktu
Baru sekejap tadi lagu AdaMu ni keluar kat radio. Walaupun kurang suka dengan intonasi suara Najwa Latif yang menyepit, tapi lirik lagu ini berjaya membuatkan kelopak mata aku bergenang...ah tacing lah pulak!


bersambung....
.

Read more...

Umrah : Doa Yang Termakbul Di Hadapan Kaabah

January 13, 2013

Sambungan dari entry seterusnya.


Hari Keenam : 19 Jun 2011

Tamat program ziarah luar kami singgah di Masjid Jaranah untuk berniat ihram bagi kali yang kedua. Mulanya aku ingatkan lepas selesai umrah haritu dah habis setel semua tapi rupa-rupanya salah. Sebenarnya umrah boleh dilakukan berkali-kali asalkan kita berniat ihram, mengikut syarat yang ditetapkan dan suci daripada hadas.

Masjid Jaranah terletak di luar tanah haram dan merupakan tumpuan lokasi bermiqat. Di sini kami menukar pakaian ihram (kain tak bercantum bagi jemaah lelaki dan kain telekung bagi jemaah perempuan), berwudhu, berniat dan menunaikan solat sunat ihram. Setelah selesai kesemuanya maka bermulalah pantang-larang yang perlu kami patuhi sehinggalah selesai ibadah umrah.

Perbezaan di antara haji dan umrah ialah dari segi waktu melakukannya di mana umrah boleh dilakukan sepanjang tahun kecuali pada musim haji (bulan Zulhijjah) dan begitulah sebaliknya. Selain itu jemaah yang melakukan umrah tidak perlu melontar jamrah, berwukuf di Arafah dan bermalam di Mina dan Mudzalifah. Yang wajib dalam umrah hanyalah niat, tawaf, saie dan bercukur atau bergunting.

#1 - Masjid Jaranah
#2 - masuk semula ke tanah haram
Aku yang keletihan tertidur di sepanjang perjalanan balik dari Masjid Jaranah dan tersedar bila hampir sampai. Sebelum memasuki terowong aku ternampak pemandangan yang cukup menarik iaitu Menara Abraj Al-Bait. Menara ini mempunyai ketinggian sebanyak 591m dan ia boleh dilihat di serata ceruk kota Mekah. Ia juga merupakan menara kedua tertinggi di dunia selepas Burj Khalifa di Dubai.

Menara Abraj Al-Bait mempunyai jam yang terbesar di dunia yang secara langsung mengalahkan Big Ben di London. Keistimewaan yang terdapat pada jam ini ialah pada waktu malam ia akan mengeluarkan lampu berwarna hijau putih dengan kalimah Allah di keempat-empat permukaan dan ia jelas kelihatan dari jarak 30km.

#3 - Menara Abraj Al-Bait di sebalik pemandangan kota Mekah
#4 - merupakan menara kedua yang tertinggi di dunia selepas Burj Khalifa, Dubai

Ada yang mengatakan menara ini menunjukkan tanda kiamat semakin hampir disebabkan lokasinya yang cuma bersebelahan dengan Masjidil Haram. Masalahnya siapalah kita untuk meramal tarikh sebenar hari kiamat? Sedangkan Rasulullah SAW yang paling mulia pun tak tau bila tarikhnya. Agak sedih terutamanya bagi orang Islam yang mempersenda-sendakan hari yang dijanjikan Allah akan berlaku. Bila takde apa-apa yang berlaku pada penghujung 2012 golongan ini mempersendakan lagi dan mengatakan neraka sedang direnovasi dan diperbesarkan untuk menampung bakal penghuni yang akan duduk di situ. Persoalannya yakinkah diri tu masuk syurga? Mengucap panjang. Mintak-mintaklah takde sape di sini yang bergurau macam tu, takut terpesong akidah.

Memetik sabda Rasulullah SAW, "Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sahajalah pengetahuan tentang hari kiamat, dan Dia-lah yang menurunkan hujan, serta mengetahui apa yang ada di dalam rahim" - Hadis Riwayat Ibn Majah.

Apabila sampai di Mekah kami tak terus melakukan umrah, sebaliknya balik dulu ke hotel untuk berehat dan mengumpul tenaga. Kami keluar semula pada waktu Zohor untuk solat berjemaah di Masjidil Haram dan balik lagi ke hotel untuk makan tengah hari. Nasiblah jarak di antara hotel dan masjid agak dekat jadi kami langsung tak rasa letih berulang-alik. Abah dan sepupu-sepupu lelakiku terlebih dahulu selesai tapi aku terpaksa menunggu mak dan makcik-makcikku yang kebanyakannya sakit lutut.

Akhirnya group kami bermula selepas solat asar. Alhamdulillah aku dapat melakukan tawaf dengan baik tanpa bantuan sesiapa sebab aku lebih yakin selepas belajar dari umrah yang pertama. Ada satu pengalaman unik yang berlaku sewaktu aku melakukan saie. Semasa berjalan di lorong saie tiba-tiba masuk azan Maghrib dan pada waktu ini semua jemaah segera berhenti dan mencari ruang untuk bersolat. Semua jemaah tak mengira lelaki atau perempuan membuat saf di lorong saie dan di atas bukit Safa dan Marwah. Saf lelaki dan saf perempuan kelihatan berselang-seli di antara satu sama lain tapi mengarah ke kiblat yang sama. Masing-masing bersedia di dalam saf sambil menunggu imam melaungkan takbir.

Aku segera menghabiskan satu pusingan sehingga ke Bukit Safa dan terus masuk ke dalam saf bersama jemaah yang lain. Itulah kali pertama aku mengerjakan solat semasa bersaie dan di atas Bukit Safa. Peristiwa ini memberikan aku satu pengalaman yang cukup istimewa dan takkan dilupakan sampai bila-bila.

#5 - selepas solat Maghrib di Bukit Safa
#6 - menyambung kembali ibadah saie yang berbaki
Selesai ibadah saie aku berjumpa dengan ahli keluarga yang lain di atas Bukit Marwah. Kami semua dah berjanji akan berjumpa di sini bila selesai sebab nak bertahalul bersama-sama. Sebenarnya cuma mak dan makcik-makcikku yang pegang gunting jadi nak taknak terpaksalah aku menunggu sampailah dorang datang.

#7 - Bukit Marwah tempat pengakhiran saie
#8 - umat manusia yang membanjiri di kawasan sekitar Kaabah
Sebenarnya aku nak bercerita tentang satu peristiwa yang berlaku setelah selesai melakukan tawaf tapi aku sengaja simpan di bahagian terakhir. Aku rasa rahmat yang Allah bagi pada aku cukup banyak bermula dari saat menjejakkan kaki di Raudhah sehinggalah peristiwa di datangi orang misteri di Masjidil Haram. Bukan niat aku nak membangga diri tapi sewaktu menulis travelog ini aku mengkaji balik semua yang berlaku dan aku merasa bersyukur dipilih menjadi tetamu-Nya dan merasai pengalaman sebegini.

Ada satu perasan yang sukar untuk diterjemahkan setiap kali memandang Kaabah. Walaupun tak dapat melihat-Nya tapi aku dapat rasakan yang Dia sedang memerhatikan aku. Walaupun Kaabah hanyalah sebuah bangunan segi empat yang diselubungi kelambu hitam dan bersulamkan benang emas, tapi ia tetap indah dipandang dari setiap sudut. Seakan ada satu tarikan untuk aku terus melihatnya dan pandangan itu cukup menyenangkan. Bahkan lebih tenang dari melihat gunung-ganang, pepohonan hijau dan laut biru yang terhampar luas.

Selesai melakukan tawaf aku mencari posisi yang terbaik untuk melakukan solat sunat iaitu di antara pintu Kaabah dan makam Nabi Ibrahim AS. Walaupun keadaan jemaah pada waktu itu agak ramai tapi alhamdulillah aku dapat melakukan solat dengan tenang dan khusyuk tanpa sebarang gangguan. Setelah memberi salam, berzikir dan berselawat, aku mengangkat kedua-dua tangan untuk berdoa. Mata aku tak putus-putus memandang Kaabah dengan perasaan yang sarat. Semua rasa yang menghimpit dada sejak dari tadi sehinggalah sekarang akhirnya terlerai.

Aku menangis sewaktu berdoa kepada Allah. Rasanya suara aku dah lari tune tapi aku yakin Allah Maha Mengetahui apa yang ingin aku sampaikan. Aku luahkan segala perasaan yang terbuku, segala rasa kecewa yang menggunung pada si dia yang telah meninggalkan luka di hati yang sangat dalam. Hati aku parah bagai digilis lori sehingga semuanya hancur lumat. Seseorang pernah berkata pada aku, untuk hidup bahagia kita perlu memaafkan kesalahan orang lain. Aku cuba halusi kata-kata yang ternyata ada kebenarannya. Setelah lama menjeruk rasa barulah aku dapat memaafkan. Sungguhpun terluka tapi aku tak menyimpan walaupun sekelumit dendam. Mungkin semua ini sudah tertulis di Loh Mahfuz dan tersurat sejak dari azali. Aku redha dengan ketentuan Allah dan berdoa semoga dia berbahagia bersama wanita pilihnya. Peristiwa ini tersangatlah pahit untuk dikenangkan serta meninggalkan kesan yang mendalam dalam hidup aku. Namun di sebalik itu aku belajar bahawa mencintai tak seharusnya memiliki.

Aku juga tak lupa mendoakan sahabat-sahabat yang telah mengirimkan pesanan sebelum meninggalkan tanah suci. Ada yang ingin bertemu jodoh, yang inginkan anak, yang ingin dijemput ke tanah suci dan yang ingin berubah menjadi seorang muslim yang baik. Semua doa-doa kalian aku sampaikan, takde satu pun yang tertinggal. Alhamdulillah, aku menyaksikan satu persatu doa itu dimakbulkan tapi dalam banyak-banyak doa yang dipanjatkan, ada satu doa yang paling cepat Allah makbulkan dan paling terkesan dalam hidup aku sampailah sekarang.

Aku mengenali Ninie cukup lama dan persahabatan kami bermula sejak dari sekolah rendah sehinggalah dia berpindah ke sebuah negeri di utara. Walaupun terpisah tapi kami sering berutus-surat bertanyakan khabar dan bergosip. Masa tu belum ada internet dan handphone maka suratlah satu-satunya penghubung kami berdua. Hal ini berlarutan sampailah kami melangkah ke sekolah menengah dan akhirnya ke alam universiti. Aku masih teringat sewaktu dia menyatakan hasrat untuk berkahwin dengan lelaki pilihannya. Aku gembira tapi dalam pada masa yang sama aku sedih sebab selepas itu kami akan berpisah lagi dan kali ini lebih jauh. Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu pun tiba dan sekali lagi Ninie pergi jauh dan kali ini ke United Kingdom kerana mengikut suami yang bekerja di sana.

Sekali lagi aku rasa kehilangan seorang sahabat yang selalu menjadi tempat untuk bercerita segala macam tentang diri aku. Walaupun sedih tapi aku akur dengan kehidupan kami yang sudah berubah tapi apa yang penting ialah kami masih lagi berhubung sampailah sekarang. Aku juga sering menghantar poskad kepada Ninie setiap kali berjalan-jalan dan rasanya mungkin dah berpucuk-pucuk poskad yang aku tulis ada dalam simpanannya.

Jadi, sewaktu beberapa hari sebelum berangkat ke tanah suci kami telah berbual. Ninie telah menyatakan hasrat supaya aku mendoakan mereka beroleh cahaya mata. Setelah hampir 3 tahun berkahwin pastinya mereka sangat mengharapkan zuriat sebagai penyeri keluarga. Aku akur dengan permintaan Ninie yang aku rasakan sangat menggunung dan penuh pengharapan.

Kini aku duduk di hadapan Kaabah dengan tangan yang masih menadah mengharapkan sesuatu. Aku berdoa semoga Allah mengurniakan mereka zuriat sebagai pengikat kasih dan penyeri keluarga. Aku tahu hajat mereka sangatlah tinggi dan aku berharap semoga Allah memakbulkan doa aku. Bagi aku inilah satu-satunya hadiah yang dapat aku berikan kepada seorang sahabat dunia dan akhirat.

Sebulan selepas kembali dari tanah suci Ninie menghubungi aku. Katanya ada benda penting yang nak diberitahu dan menyuruh aku online. Aku tak menjangkakan apa-apa cuma menganggap ia sekadar perbualan biasa tapi rupanya aku tersalah. Aku sangat terkejut dan menangis bila Ninie maklumkan berita yang dia sudah mengandung. Aku sangat terharu sebab menjadi salah seorang yang terawal mendapat berita ini. Aku rasa cukup-cukup gembira dan bersyukur kepada Allah sebab telah memakbulkan hajat mereka. Walaupun sebagai perantara tapi peristiwa ini merupakan detik yang sangat manis bagi aku dan semestinya bagi Ninie dan Zaid yang telah menunggu selama hampir 3 tahun. Tapi apa yang lebih manis ialah bila doktor meramalkan bayi mereka akan lahir pada hari lahir aku!

Setelah 9 bulan menunggu akhirnya kelahiran yang dinantikan pun tiba. Pada 4 April 2012 lahirlah seorang putera yang diberi nama Fahim Zidane bin Mohd Zaid. Walaupun doktor meramalkan Fahim akan lahir pada hari lahir aku tapi nampaknya Fahim dah tak sabar-sabar nak berjumpa dengan ibu dan ayahnya. Fahim keluar seminggu lebih awal dari tarikh yang dijangkakan. Takpelah Fahim, yang penting zodiak kita sama dan pangkal huruf nama kita pun sama. Hihihi. Aku selalu memerhatikan perkembangan Fahim walaupun cuma dari skrin kompiter. Semakin hari dia membesar dari seorang bayi yang dibedung sehinggalah boleh berjalan. Ternyata Fahim sangatlah comel dan aku pasti dia akan menjadi seorang anak yang cerdik dan hensem bila dah besar nanti. Aku juga mendoakan semoga Fahim sentiasa sihat dan menjadi seorang anak yang soleh. 

#9 - Fahim yang cute
#10 - keluarga bahagia Ninie & Zaid
Sebenarnya keinginan untuk menjenguk Fahim dah berkali-kali aku suarakan kepada Ninie tapi apakan daya tabung ayamku asiklah bertelur. Bahkan sebelum Fahim lahir lagi Ninie dah berbuih mulut mengajak aku ke sana dan mengumpan penginapan percuma di rumahnya. Aku memang merancang ke sana dan mengharap semoga suatu hari nanti Allah makbulkan jugak rancangan aku. Kalau dipanjangkan umur mungkin kita akan bertemu lagi, Insya Allah. Kalau tak di sana mungkin di sini tapi aku nak pegi sana! :-)


bersambung....
.

Read more...

Umrah : Padang Arafah, Jabal Rahmah & Terowong Mina - Ziarah Luar Kota Mekah (Part 2)

January 11, 2013

Sambungan dari entry sebelumnya.


Hari Keenam : 19 Jun 2011

Dari Bukit Thur kami menuju ke destinasi seterusnya di luar tanah haram iaitu Padang Arafah yang jaraknya kira-kira 18km dari kota Mekah. Bagi jemaah yang melaksanakan ibadah Haji, mereka dikehendaki berkumpul di sini sekurang-kurangnya sebelum atau di awal waktu zohor pada 9 Zulhijjah sehingga terbitnya fajar 10 Zulhijjah. Wukuf diwajibkan ke atas jemaah Haji kerana ia adalah detik kemuncak dan merupakan syarat utama sah Haji. Pada hari wukuf jemaah-jemaah dari seluruh pelusuk dunia tak mengira bangsa, warna kulit, pangkat, darjat dan latar belakang akan sama-sama berkumpul di Padang Arafah yang tersangat luas seolah-olah menggambarkan keadaan manusia di Padang Mahsyar kelak.

Aku pernah bertanya kepada mak tentang pengalaman beliau sewaktu mengerjakan ibadah Haji dulu. Katanya pada hari wukuf keadaan di Padang Arafah sangatlah sayu. Dalam tempoh itu para jemaah akan bermuhasabah diri, menilai amalan masing-masing dan ada yang menangis kerana terkenangkan dosa-dosa lampau. Selain itu mereka juga berzikir, bertalbiah, membaca Al-Quran dan memuji-muji kebesaran Allah SWT.

#1 - sempadan yang memisahkan di antara tanah haram (tanah suci Mekah) dan tanah biasa
(tanah haram hanya boleh dimasuki oleh orang Islam sahaja)
#2 - kebiasaannya tempat ni lengang kecuali pada musim Haji
#3 - papan tanda menunjukkan kawasan Padang Arafah
Diceritakan pada waktu itu Allah SWT akan berada dekat dengan orang-orang yang berwukuf untuk mendengar setiap keluhan dan menatap wajah mereka. Allah SWT akan memanggil para malaikat untuk berkumpul di langit Arafah sambil berfirman, “Lihatlah kepada hamba-Ku di Arafah yang lesu dan berdebu. Mereka datang ke sini dari pelbagai penjuru dunia. Mereka datang memohon rahmat-Ku sekalipun mereka tidak melihat-Ku. Mereka minta perlindungan dari azab-Ku, sekalipun mereka tidak melihat-Ku”.

Sesungguhnya Allah SWT sangat memuliakan hari wukuf kerana pada waktu inilah doa-doa akan diangkat dan segala dosa akan diampunkan. Rasulullah SAW telah bersabda, “Di antara berbagai jenis dosa, ada dosa yang tidak akan tertebus kecuali dengan melakukan wukuf di Arafah". Sewaktu berwukuf kita hendaklah menyatakan kekesalan dengan jujur, ikhlas, tanpa rasa sombong dan takbur terhadap Allah SWT kerana sesungguhnya Dia Maha Mengetahui segala-galanya. Rasulullah SAW juga pernah bersabda, “Yang paling besar dosanya di antara manusia adalah seseorang yang berwukuf di Arafah tapi berprasangka bahawa Allah tidak memberinya keampunan”. Sesungguhnya Allah SWT sangat murka pada manusia yang tak yakin dosanya akan dihapuskan sedangkan Allah SWT itu Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.

#4 - Padang Arafah dari kejauhan
Kami tak berhenti di Padang Arafah, cuma sekadar melihatnya melalui tingkap sewaktu bas melalui kawasan tersebut. Sambil membayangkan betapa besarnya rahmat Allah pada hari wukuf, aku berdoa semoga dipanjangkan umur dan dapat kembali untuk menunaikan Haji. Aku masih teringat sewaktu mak menyatakan hasrat untuk membawa aku ke sini. Pada waktu itu aku cuma diam seribu bahasa dan selepas beberapa ketika aku menolak atas alasan tarikh yang mak pilih berselisih dengan trip aku. Sesungguhnya Allah SWT Maha Mengetahui dan juga sebaik-baik perancang. Aku tak dapat bayangkan betapa ruginya aku pada hari ini kalau aku pilih trip duniawi sedangkan trip akhirat inilah yang dituntut-tuntut. Untuk itu aku sangat bersyukur kerana Allah telah membuka pintu hati aku. Walaupun aku belum lagi mencapai tahap yang sepatutnya tapi alhamdulillah banyak perkara yang dah berubah.

Akhirnya bas yang kami naiki berhenti di Jabal Rahmah yang terletak di sekitar Padang Arafah. Jabal Rahmah merupakan lokasi penting yang menyaksikan pertemuan di antara Nabi Adam AS dan Siti Hawa setelah beratus tahun lamanya terpisah. Kerana ingkar dengan perintah Allah serta terpedaya pada hasutan iblis maka mereka pun memakan buah khuldi yang terlarang dan dihantar ke dunia. Memandangkan tempat ini menjadi simbolik pertemuan di antara Nabi Adam AS dengan Siti Hawa maka ia telah dijadikan tempat untuk bermohon jodoh. Sebagai umat Islam yang percaya bahawa Allah itulah satu-satunya tempat untuk kita bermohon, maka pohonlah kepada Allah SWT dan bukan Jabal Rahmah. Malah lebih afdal jika permohonan itu disampaikan sewaktu berada dihadapan rumah-Nya Kaabah dan di tempat-tempat yang mustajab contohnya di antara pintu Kaabah dan makam Nabi Ibrahim AS.

*kisah Nabi Adam AS dan Siti Hawa dikeluarkan dari syurga boleh baca di sini untuk Part 1 dan Part 2 (kredit untuk penulis blog)

Aku tak panjat Jabal Rahmah jadi aku takde gambarnya. Aku cuma amik gambar unta yang ada di sekitar kawasan parkir. Tapi untuk tidak menghampakan pembaca, aku share sedikit gambar Jabal Rahmah yang aku jumpa di internet (kredit pada tuan punya gambar, terima kasih).

#5 - Jabal Rahmah [sumber gambar]
#6 - aktiviti seni di Jabal Rahmah [sumber gambar]
#7 - Jabal Rahmah yang kelihatan sekerat dalam gambar
#8 - seekor unta yang dihias cantik menunggu jemaah yang sudi menunggangnya
#9 - aku tak pasti berapa caj menunggang seekor unta, mungkin di antara SAR10 ke SAR20 untuk beberapa kali pusingan
#10 - memandangkan si unta yang agak tinggi, jadi kita kena panjat menggunakan tong biru ni
#11 - bukan unta je, tapi ATV pun ada
Dari Jabal Rahmah kami menaiki semula bas dan menziarahi kawasan seterusnya iaitu penempatan jemaah Haji di Mina. Walaupun cuma melihatnya dari tingkap bas tapi aku tetap merasa kagum sebab jumlah khemah yang beribu-ribu dan tersusun kemas di dalam grid. Dari atas boleh nampak semuanya putih dan bersih. Kami juga diberitahu yang khemah ini kalis api. Huh hebatnya! Apapun tempat ini nampaknya lengang sebab bukan musim Haji, bayangkan kalau musim Haji! Masya Allah.

Kemudian bas kami melalui terowong Mina yang panjangnya lebih kurang 3.5km. Keadaan terowong ni sama macam terowong Menora di antara Ipoh dan Kuala Kangsar cuma waktu aku pegi dulu hanya ada 2 terowong iaitu untuk pergi dan balik tapi sekarang dah bertambah lagi satu untuk menampung bilangan jemaah yang semakin ramai. Sebelum adanya terowong tambahan ini pernah berlaku satu peristiwa buruk yang telah mengorbankan jumlah nyawa yang banyak iaitu tragedi terowong Muassim.

#12 - ribuan khemah kalis api di Mina
#13 - terowong Muassim

Kejadian tersebut berlaku setahun selepas orang tua aku pegi dan pada waktu tu ramai jemaah Malaysia yang terkorban. Disebabkan pada waktu tu cuma ada satu terowong, maka banyak jemaah yang bertembung lalu jatuh dan mati dipijak. Bayangkan cuma ada satu terowong dan itulah terowong yang sama digunakan untuk berulang-alik. Tapi sekarang keadaan dah bertambah baik bila setiap terowong dikhaskan untuk satu arah dan selepas itu kadar kemalangan pun dapat dikurangkan.

*kisah pengalaman seorang hamba Allah yang terselamat dari tragedi terowong Muassim boleh dibaca di sini

Memetik baris terakhir dalam keratan berita di atas, "Ketika berjalan tanpa peta, di sebuah negara asing, tiada sanak saudara yang hendak dihubungi, terasa betapa dekatnya diri dengan Allah. Hanya Allah ada di hati, di lidah dan di fikiran. Itulah saatnya saya merasakan tawakkal saya berada di puncak". Perasaan aku bagai dijentik bila terbaca perenggan ni. Hanya orang yang pernah merasai saja yang paham betapa dalamnya maksud ayat ni.

Aku tanya pada mak macam mana perasaan berjalan kaki dalam terowong yang panjang berulang-alik dari khemah ke jamrah, tak penat ke? Kata mak tak penat sebab jalan beramai-ramai, lagipun masa tu dah tak fikir apa, memang berserah semuanya pada Allah. 

*cerita terowong di Mina boleh ketik di sini, sini dan sini

Selain jumlah terowong yang bertambah, jambatan untuk kemudahan melontar pun ditambah. Ibadah melontar perlu dilakukan ke atas tiga (3) jamrah iaitu Sughra (Ula), Wusta dan Kubra (Aqabah). Kesemua penambahbaikan ini adalah untuk keselesaan selain menampung bilangan jemaah yang semakin ramai.

#14 - jemaah Haji sedang melakukan lontaran di jamrah [sumber gambar]
#15 - salah satu pemandangan yang menarik di kawasan ini
#16 - bangunan-bangunan yang terdapat di Mekah
Cuba bayangkan waktu zaman atok opah kita pegi Haji. Naik kapal ramai-ramai, duduk atas laut berminggu-minggu (macam cerita Life of Pi #tetiba). Jauh sungguh perjalanan dorang pada waktu tu, tak macam sekarang, semuanya ekspres. Tak payah naik unta, boleh naik bas dan LRT di antara Mina, Mudzalifah dan Arafah, beruntung sungguh orang sekarang. Orang dulu bila nak pegi Haji pun dah buat kenduri besar jemput satu kampung, manalah tau kalau-kalau tak balik langsung (meninggal).

Aku teringat sewaktu arwah Atok masih ada, setiap kali kami bercerita pasal Mekah, mesti arwah Atok akan bercerita pasal 2 orang anaknya yang bernama Abdul Rahman dan Abdul Rashid. Abdul Rashid ni meninggal sewaktu arwah Atok melahirkan dia di Mekah dan Abdul Rahman pula sebab demam panas. Kedua-dua kisah ni berbeza kejadiannya sebab arwah Atok pernah ke sana berkali-kali. Aku cuba tanya Abah kenapa Abdul Rahman tu meninggal. Kata Abah masa tu dorang tengah letak barang atas unta, tiba-tiba unta tu mengerang dengan kuat dan dia pun terkejut. Masa tu arwah masih kecik, masih budak jadi mungkin disebabkan itulah dia lemah semangat. Tak lama selepas kejadian arwah mengalami demam panas dan meninggal dunia di Mekah.

Macam mana bunyik unta? Hurm..aku tak leh nak cerita macam mana bunyik unta tapi rasanya lagi keras dari bunyik kuda. Nanti ada masa aku tepek video di ladang unta so bolehlah korang dengar macam mana suara unta mengerang. Aku yang pertama kali dengar pun lemah semangat jadi bayangkanlah.

Cuma aku tertanya-tanya macam mana kalau ada jemaah yang meninggal dunia di atas kapal. Adakah jenazahnya akan di simpan sampai selamat berlabuh? Atau dikebumikan di dalam.....laut? Wallahualam. Aku rasa ramai jugak ahli keluarga kita terutamanya sekali Tok Wan, Tok Nek dan "orang-orang lama" yang penah naik kapal laut pegi ke Mekah. Kalau mereka masih hidup cubalah korek ceritanya sebab memang menarik. Tapi kalau mereka dah takde sama-samalah kita sedekahkan Al-Fatihah, semoga roh mereka dicucuri rahmat dan tergolong di kalangan orang-orang yang beriman, Insya Allah.


bersambung....
.

Read more...

  © Copyright Since 2010 | Backpacker Busuk

Back to TOP